Kasus Aneh Penusukan Slender Man Yang Mengerikan

Kisah SlenderMan Stabbing Yang Mengerikan

Pada tahun 2014, Morgan Geyser dan Anissa Weier mengajak sahabat mereka Payton Leutner, ke hutan di Wisconsin dan menyerangnya, saat itu ketiga gadis tersebut berusia 12 tahun.

Morgan menikam Payton sebanyak 19 kali sebelum akhirnya pergi bersama Anissa ke dalam hutan untuk menemukan Slender Man, sebuah legenda urban atau karakter fiksi yang mereka katakan memerintahkan mereka untuk membunuh sahabat mereka itu, sehingga kasus aneh ini dikenal dengan nama “Slender Man Stabbing“.

Payton membagikan ceritanya untuk pertama kalinya pada acara ABC 20/20 di Jumat malam di bulan Oktober 2019, sebuah episode spesial dua jam, berjudul “The Wicked,”

Saat itu berusia 17 tahun, korban dari serangan tidak masuk akal yang mengguncang sampai ke psikologisnya, Payton Leutner, berbicara untuk pertama kalinya. Dia berkata bahwa dia “tidak akan” menjadi dirinya yang sekarang jika bukan karena kesalahan teman-temannya saat itu, Morgan Geyser dan Anissa Weier.

Payton menerima bekas luka yang akan dia bawa seumur hidup, baik fisik maupun psikologis, dan mengatakan, “Itu telah menjadi bagian dari diriku. Aku tidak terlalu memikirkan mereka. Mereka mungkin akan pergi dan menghilang pada akhirnya.”

Payton Leutner di ABC News

Namun, seperti yang kita tau ingatan akan serangan mengerikan itu tidak akan pernah hilang. Itu akan tetap menjadi noda dalam sejarah budaya modern karena saat itu sebuah karya fiksi Internet mampu menginspirasi percobaan pembunuhan di kehidupan nyata.

ABC 20/20 telah mengikuti kisah horor yang aneh dan konyol ini dengan cermat sejak awal. Dan pada Jumat malam itu, channel tersebut menayangkan acara khusus dua jam yang menampilkan sisi cerita Payton.

Kasus Aneh Slender Man Stabbing Yang Mengerikan

Namun karena kejadian tersebut sudah terjadi hampir setengah dekade, maka mungkin fakta-faktanya akan sedikit samar. Dan berikut ini Rumah Misteri akan membahas bagaimana Kasus aneh penusukan Slender Man yang mengerikan itu dapat terjadi.

Mulai dari saat Morgan berteman dengan Payton hingga tiba di hari kejadian mengerikan tersebut terjadi di hutan.

Morgan Geyser, Payton Leutner, Anissa Weier

Pertemanan Payton dengan Morgan di kelas 4

Menurut Payton melalui Berita Bisnis Internasional, dialah yang pertama kali mendekati Morgan karena dia duduk sendirian. Setelah itu, mereka mulai berteman seperti sahabat-sahabat lainnya: Mereka nongkrong sepulang sekolah, menginap, dan bercanda seperti gadis kecil pada umumnya.

Morgan bahkan memberi nama panggilan yang manis kepada Payton, yaitu Bella. “Dia satu-satunya teman saya untuk waktu yang lama,” kata Morgan kepada polisi dalam interogasinya yang direkam.

Kehadiran Annisa Weier di Kelas 6

Persahabatan Payton dan Morgan mulai renggang saat Annisa masuk ke antara mereka di kelas 6. Saat itu, dengan cepat Morgan dan Anissa menjadi teman baik. dan saat itulah Payton berkata, “Semuanya mulai berantakan .”

Morgan dan Anissa mulai menjadi terobsesi dengan Slender Man, yang membuat Payton takut, tapi dia bilang dia tetap mengikuti keinginan Morgan. “[Morgan] menyukainya dan menganggapnya (Slender Man) nyata. Aku tidak menyangkalnya. Aku mendukung karena aku pikir itulah yang dia suka. ”

Siapakah Slender Man?

Legenda Urban SlenderMan

Slender Man adalah ciptaan Creepypasta, Legenda Urban, Karakter Fiksi, atau apapun kata yang tepat bahwa makhluk tersebut sama sekali tidak nyata.

Slender Man diberikan “kehidupan” di sudut internet yang menyeramkan yang disebut Creepypasta pada tahun 2009. Sebuah karakter supernatural yang dibuat sebagai bagian dari kontes Photoshop oleh pengguna forum Something Awful, Eric Knudsen dengan nama samaran, Victor Surge.

Slender Man dibuat sebagai sosok hantu tanpa wajah dan kurus yang mengintai anak-anak dan menculik mereka. Mitos inilah yang merambah di cerita digital, video web, hingga sekarang sampai di kehidupan nyata. Slender Man bahkan menginspirasi film 2018 yang dibintangi Joey King.

Ketiga Sahabat Itu Menginap Semalam Sebelum Penusukan

“Itu adalah Jumat malam, dan dia sangat, sangat bersemangat,” kata ibu Payton, Stacie Leutner, dalam wawancara tahun 2015 pada ABC 20/20 sebelumnya. Menurut Payton, ketiganya sedang merayakan ulang tahun Morgan dengan pesta tidur.

Tapi malam menyenangkan mereka yang seharusnya ditemani dengan bermain sepatu roda, pizza, dan boneka American Girl berubah menjadi aneh.

Payton mengatakan ketika mengingat kejadian tersebut, bahwa hari menginap kala itu sedikit berbeda dari yang sudah-sudah, Morgan tidak ingin begadang sepanjang malam. Keesokan paginya, mereka pergi ke taman.

Anissa menjelaskan dalam rekaman interogasinya, “Aku diberitahu jika aku tidak melakukan sesuatu, maka keluargaku akan dalam bahaya,” Menurut gadis berusia 12 tahun itu, dia takut jika dia tidak menghormati permintaan Slender Man untuk membunuh Payton, maka dia akan membunuh keluarganya.

Serangan Pertama Dimulai Di Kamar Mandi Taman

Lokasi Penusukan SlanderMan

“Anissa mencoba menjatuhkan Bella. Bella marah-marah dan aku hanya mondar-mandir, ” kata Morgan kepada polisi.

Menurut berita TMJ4, Payton tetap bersama gadis-gadis itu meskipun mereka mencoba untuk bertengkar dengannya. Anissa dan Morgan kemudian membawa Payton ke dalam hutan, tempat mereka melakukan serangan mengerikan tersebut.

Morgan menikam Payton 19 kali

Laporan detailnya cukup bervariasi, sebagian besar karena Morgan dan Anissa memberikan cerita yang berbeda selama interogasi mereka, keduanya menunjuk satu sama lain tentang ide siapa serangan itu awalnya.

Tapi faktanya Morgan menikam Payton berulang kali dengan pisau dapur sementara Anissa berdiri berjaga di dekatnya. “Aku pernah ingin menyakiti seseorang sebelumnya, tapi itu karena mereka tidak baik padaku. Jadi mereka pantas mendapatkannya, ” kata Morgan kepada seorang detektif.

Payton ditikam di “dada, perut, lengan dan kakinya,” kata Brian Huckstorf, seorang dokter di Rumah Sakit Memorial Waukesha, kepada Muir di ABC 20/20. Lima luka di lengannya, tujuh di kakinya, sisanya tersebar di seluruh tubuhnya.

Menurut berita WISN, Payton berada dalam perawatan intensif selama berminggu-minggu dan mengalami 25 luka akibat.

Seorang Pengendara Sepeda Melihat Payton Berlumuran Darah dan Menelepon 911

Greg Steinberg

Greg Steinberg sedang mengendarai sepedanya pada Sabtu pagi itu. Menurut laporan, dia mengambil rute melalui semak yang dirantai dan kemudian kebetulan digunakan oleh Payton, yang terbaring di daerah berumput setelah merangkak keluar dari hutan yang lebat tempat dia ditikam.

Dia menghentikan Steinberg, dan bertanya, “Bisakah Anda membantu saya, tolong, saya telah ditikam beberapa kali.” Steinberg segera menelpon 911 dan menawarinya air. Saat menelepon, dia terdengar sedang menghibur Payton, berkata, “Sayang, tenanglah mereka datang. Mereka akan berada di sini sebentar lagi. ” Segera setelah itu, ambulans tiba.

Stacie dan Joe Leutner Mendapat Kabar Tentang Putri Mereka

Stacie dan Joe Leutner Orang Tua Payton

Sabtu pagi itu, seorang petugas polisi berseragam mendekati rumah keluarga Leutner. Menurut Stacie, pikiran pertamanya adalah, “Sesuatu telah terjadi pada seseorang yang saya cintai.” Kedua orang tua itu mengatakan bahwa mereka shock. Beberapa menit kemudian, mereka langsung segera ke rumah sakit.

Morgan dan Anissa Melarikan Diri, Tapi Berhasil Ditangkap

Morgan Geyser dan Anissa Weier 12 tahun

Menurut laporan, kedua gadis itu menerobos hutan dalam upaya untuk menemukan sang Slenderman setelah perbuatan mereka selesai. Rolling Stone menjelaskan bahwa rumah besar tempat tinggal Slenderman secara mitos terletak di suatu tempat di dalam Hutan Nasional Nicolet Wisconsin. “Kami mencoba mencari Slender Man,” Morgan membenarkan hal itu kepada penyidik.

Anissa dan Morgan Dituntut dan Dijatuhi Hukuman

Morgan Geyser dan Anissa Weier

Pada Desember 2017, Anissa menerima hukuman maksimal 25 tahun di fasilitas kesehatan mental setelah mengaku bersalah menjadi kaki tangan pembunuhan yang disengaja tingkat dua. Pada Februari 2018, Morgan menerima 40 tahun di rumah sakit jiwa setelah mengaku bersalah atas percobaan pembunuhan dengan sengaja tingkat pertama.

“Ini waktu yang lama. Tapi ini masalah perlindungan komunitas. Ini adalah masalah untuk memastikan tidak ada residivisme. Ini adalah masalah untuk memastikan bahwa Ms. Geyser tidak memiliki situasi pintu putar di mana dia akhirnya berada di komunitas kembali lalu mengulang hal itu lagi ” kata Hakim Michael Bohren melalui The New York Times.

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*