CreepyPasta Indonesia Sueyoshi

Sueyoshi adalah sebuah Creepypasta Indonesia tentang seorang anak yang memiliki nama keluarga dengan sejarah yang mengerikan. 

•••

Aku tidak tahu apakah itu terkait dengan okultisme atau tidak, tetapi cerita ini tentang asal usul nama keluargaku.

Saat kamu pergi ke pedesaan, tidak jarang kamu akan menemukan pengelompokan rumah yang berdekatan dengan nama belakang yang sama. Di tempat aku tinggal sebagian besar terdiri dari dua atau tiga nama belakang yang sama juga.

Ah, seharusnya aku mengatakan ini sebelumnya, nama belakangku adalah Sueyoshi. Orang sering salah mengartikannya sebagai Suekichi, padahal yang benar adalah Sueyoshi. Rupanya ini adalah nama keluarga yang sangat umum di daerah Kyushu, tapi asal ku bukanlah dari sana.

Jadi, semua rumah di sekitar kami memiliki nama belakang yang sama (Suekichi), dan kami sendirilah yang memiliki nama Sueyoshi.

Ketika aku masih muda, aku tidak terlalu memikirkannya. Aku pikir itu cukup bagus bagi kami, karena berarti urusan kantor pos tidak jadi membingungkan, dan mungkin silsilah keluarga kami memang baru pindah ke desa ini.

Ketika aku masih di sekolah menengah pertama, aku sedang menonton sebuah program tentang arti nama belakang dan aku dengan santai bertanya kepada kakekku, “Dari mana nama belakang kami berasal?”

Wajah kakek tiba-tiba tampak bermasalah, seolah-olah menyembunyikan rahasia besar. Kemudian dia perlahan mulai berbicara setelah mempertimbangkan pertanyaanku sejenak.

“Yah, bagaimanapun juga ini berhubungan denganmu…”

Semua dimulai sejak lama, ketika para petani masih belum memiliki nama belakang. Desa tempat nenek moyang kita tinggal terletak di pegunungan, jadi tidak cocok untuk bertani. Orang-orang berusaha mendapatkan cukup makanan untuk diri mereka sendiri dan hanya itu.

Setelah satu tahun dan hasil panen ternyata gagal, orang-orang secara bertahap mulai mati satu per satu karena kelaparan. Penduduk desa, putus asa dan terpuruk, bahkan meminta seorang dukun berdoa untuk panen yang melimpah bagi mereka.

“Jika kalian menginginkan hasil panen yang melimpah,” kata sang dukun, “maka begitu anak yang sah lahir di desa ini, kalian harus memenggal kepalanya, mengikat tubuhnya ke titik tertinggi dari pohon tertinggi di desa, dan kemudian mengubur kepalanya di tanah dengan akar pohon tersebut.”

Kemudian kakek melanjutkan.

“Ketika kalian memulainya, kalian harus mengorbankan satu anak sah setiap generasi. Kalau tidak, panen akan gagal lagi, jadi jangan pernah berhenti,” dukun itu memperingatkan mereka.

Tak lama kemudian, nenek moyang kita adalah yang pertama melahirkan anak yang sah. Mereka ragu-ragu, tentu saja, tetapi penduduk desa lainnya membujuk nenek moyang kita untuk melakukan ritual itu, dan dengan terpaksa, mereka pun melakukannya.

Tahun-tahun berikutnya panen paling melimpah yang pernah ada mulai terjadi, dan tidak ada lagi kelaparan setelah itu. Nenek moyang kami hamil sekali lagi tidak lama kemudian, dan mereka hidup damai dengan penduduk desa lainnya.

Namun, begitu putra kedua mereka menikah dan istrinya hamil, dukun itu kembali ke desa.

“Kau tidak lupa, kan? kamu harus melanjutkan ritual untuk setiap generasi. ”

Penduduk desa sekali lagi membujuk nenek moyang kita untuk melakukan ritual itu, jadi mereka memotong kepala anak tersebut, menggantung tubuhnya di pohon, dan mengubur kepalanya di tanah.

Pengorbanan akan terus berlanjut setiap generasi setelah itu, namun diluar baik atau buruk, garis keluarga kami terus berlanjut. Kemudian, beberapa generasi setelah itu dimulai, dan salah satu nenek moyang kita memutuskan bahwa mereka sudah cukup melakukan tindakan keji itu.

Penduduk desa lainnya mencoba membujuk mereka untuk terus melakukannya, tetapi mereka menolak.

Mungkin mereka merasa bahwa kita seharusnya tidak lagi menanggung beban setelah mengorbankan begitu banyak anak selama beberapa generasi, dan leluhur kita melakukan persis seperti yang mereka katakan, mereka menghentikan ritualnya.

Namun penduduk desa lain tidak bisa begitu saja mengabaikan peringatan dukun, dan karena nenek moyang kita menghentikan ritual, mereka pergi untuk berkonsultasi dengan dukun lain.

“Kutukan dari ritual ini sangat kuat dan sulit dipatahkan,” katanya. “Bahkan jika kita bisa mematahkannya, kebencian anak-anak yang dikorbankan akan terus mengganggu keluarga mereka selama beberapa generasi mendatang.”

Setelah berdoa, dukun menebang pohon yang digunakan untuk kurban manusia tersebut. Tahun berikutnya panen gagal memang tidak terjadi, tetapi putra tertua dari nenek moyang kita meninggal.

Setelah itu, putra sah tertua dari setiap generasi dalam garis keluarga kita terlahir mati atau meninggal saat masih muda. Pada kenyataannya, kakek dan ayahku juga anak kedua, yang berarti bahwa mereka seharusnya memiliki kakak laki-laki, namun mereka berdua meninggal ketika mereka masih muda.

Dan aku… aku adalah anak tertua di garis generasi saat ini, dan aku masih hidup, meskipun belum menikah. Adik laki-lakiku sudah menikah dan mempunyai anak, jadi mungkin kutukan itu telah dipatahkan sekarang?

Ngomong-ngomong, kembali ke cerita nama keluarga kami. Agar nenek moyang kami tidak pernah melupakan ritual yang harus mereka lakukan pada awalnya, mereka memilih nama keluarga Sueyoshi. ‘Sue’ berarti pohon tempat mereka harus menggantung tubuh, dan Yoshi berarti tanah tempat mereka mengubur kepala.

Itulah makna di balik nama keluarga kami.

Ketika aku masih kecil aku dibesarkan dengan kepedulian yang hampir berlebihan, jadi jika mengingatnya, mungkin itulah sebabnya. Dan semoga rasa sakit yang mulai kurasakan di leherku baru-baru ini hanyalah imajinasiku saja.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!