Misteri Kematian Sonny Liston Sang Juara Tinju Kelas Berat

Misteri Kematian Sonny Liston

Pada tanggal 25 September 1962, juara tinju kelas berat Floyd Patterson bertarung dengan mantan narapidana berusia 30 tahun bernama Charles “Sonny” Liston untuk kejuaraan dunia. Dalam dua menit dan enam detik, Patterson tersingkir, dan Sonny Liston menjadi juara dunia baru.

Sembilan tahun kemudian di Las Vegas, istri Liston, Geraldine, tiba di rumah dari perjalanannya ke luar kota. Dia khawatir karena dia tidak mendengar kabar dari Sonny selama beberapa hari. Dan ternyata di kamar tidur mereka, Geraldine menemukan Sonny terbaring di tempat tidur, Tewas.

Polisi yang menyelidiki kasus tersebut mengeluarkan pernyataan resmi bahwa Sonny mengalami overdosis narkoba yang tidak disengaja.

Namun, menurut Geraldine Liston, keluarga dan teman-teman Sonny, bahwa keputusan resmi tersebut adalah kesalahan:

“Sonny tidak pernah menggunakan narkoba. Jika dia menggunakannya, meskipun saya tidak tahu apa-apa tentang obat-obatan, tapi saya yakin saya tahu orang yang suka menggunakan narkoba ketika saya melihatnya. Dan Sonny tidak pernah menggunakan narkoba. “

Pengurus rumah tangga Liston, Mildred Stevenson, mengatakan bahwa dia mencurigai adanya kejahatan terencana:

“Saya yakin dalam hidup Tuan Liston dia punya banyak musuh. Dan entah bagaimana saya yakin salah satu dari mereka membunuhnya. Dan saya tidak berpikir cukup satu orang untuk bisa melakukanny, pasti ada beberapa orang.”

Kisah Hidup Sonny Liston

Kisah Sonny Liston dimulai dengan perjalanan bus yang sepi pada tahun 1944. Sonny adalah salah satu dari 25 anak petani bagi hasil di Arkansas. Pada usia 12 tahun, setelah menjual sekantong pecan untuk ongkos bus, dia pergi ke St. Louis, bertaruh untuk masa depannya yang lebih cerah.

Namun menurut pelatih Sonny, Johnny Tocco, begitu sampai di sana, jalannya langsung menuju penjara:

“Sebagian besar catatan penjaranya adalah karena Senjata. Dia akan turun ke jalan dan menodong orang untuk mendapatkan uang agar dia bisa menghidupi dirinya. Dia sendirian. Jadi dia melakukan apa yang harus dia lakukan untuk bertahan hidup.”

Sonny menerima dua masa tahanan lima tahun secara bersamaan untuk perampokan bersenjata di sebuah pom bensin. Di penjara, Sonny mengerahkan kekuatan dan energinya untuk bertinju. Ketika dibebaskan setelah 29 bulan, dia menjadi seorang profesional, memenangkan 32 dari 33 pertarungan pertamanya, 22 di antaranya diakhiri dengan KO.

Setelah kemenangannya di kejuaraan dunia atas Floyd Patterson, Sonny terus menjadi juara selama 17 bulan. Kemudian dia melawan seorang pemuda bernama Cassius Clay, yang kemudian dikenal sebagai Muhammad Ali. Kelincahan Ali yang superior membuat Liston kewalahan. Dia menyerah setelah enam putaran, dan Ali telah mengambil gelar tersebut dari Sonny.

Sonny Liston Melawan Muhammad Ali muda

Sonny tetap tinggal di Las Vegas setelah kehilangan semuanya dan mulai sering minum-minum. Davey Pearl, teman dan manajer tidak resmi Sonny, menjelaskan periode berikutnya:

“Sonny benar-benar mengalami penurunan dalam kariernya, dan orang-orang menjatuhkannya demi jutaan dolar, Kau tahu, manajer palsu dan semacamnya. Dia sangat jarang bersama siapa pun karena dia tidak mempercayai banyak orang dan saya tidak menyalahkannya. Dan sungguh memalukan bahwa kebanyakan orang tidak menyadari betapa baiknya dia sebenarnya. ”

Sonny akhirnya memutuskan untuk melanjutkan pelatihan ketika Ali kehilangan gelarnya karena dia menolak untuk wajib militer. Setelah kembali naik ring, Sonny memenangkan 14 pertarungan berturut-turut.

Davey Pearl kemudian mengontraknya untuk melawan Chuck Wepner, seorang kelas berat yang sedang naik daun dari New Jersey. Kedua petinju tersebut sama-sama mengincar gelar kelas berat milik Ali yang sekarang kosong.

Rumor beredar bahwa beberapa penjudi bertaruh besar pada Liston untuk kalah. Johnny Tocco percaya bahwa dua hari sebelum pertarungan, Liston bertemu dengan dua penjudi ini:

“Saya yakin Sonny dipaksa untuk menyerah di pertarungan. Itu pasti, karena banyak orang yang membicarakannya. Bagi saya sepertinya mereka menginginkan kemenangan Chuck Wepner. Dan satu-satunya cara mereka dapat melakukannya, Sonny harus terlibat. ”

Pada 29 Juni 1970, di Jersey City, New Jersey, Sonny melawan Wepner. Davey Pearl mengenang malam itu:

“Aku berkata, ‘Sonny, semuanya baik-baik saja, hajar orang itu.’ Nah, ronde kelima atau keenam, Sonny berkata kepadaku, dan ini pertama kalinya dalam hidupku aku mendengar ini darinya, dia berkata, ‘Aku takut memukul orang ini lagi.’  Sonny benar-benar menghajarnya malam itu.”

Hingga pada ronde ke-9, Sonny telah mengalahkan Wepner hingga kondisinya sangat buruk sehingga pertarungan harus dihentikan. Wepner membutuhkan 54 jahitan di wajahnya saja. Sonny Liston telah mutlak memenangkan pertarungan, tetapi kemenangan itu mungkin akan mengorbankan nyawanya.

Misteri Kematian Sonny Liston

Hanya dalam waktu enam bulan kemudian, Sony tewas. Di dapurnya, secara kasat mata, penyidik ​​menemukan tiga kantong kecil heroin. Sejumlah kecil ganja juga ditemukan di saku Sonny, dan jarum suntik ditemukan di dekat tubuhnya.

Jasad Sonny Liston

Detektif Spencer Lemmon yang sekarang sudah pensiun, menyelidiki tempat kejadian:

“Menurut pendapat saya, itu adalah kematian wajar atau overdosis obat yang disebabkan oleh diri sendiri. Dan satu-satunya alasan saya memikirkan obat itu hanya karena apa yang ditemukan di dapurnya. “

Otopsi menemukan bekas jarum di lengan kanan Sonny. Laporan resmi menyatakan bahwa Liston meninggal karena serangan jantung setelah menyuntik dirinya dengan heroin. Tetapi menurut Pemeriksa Otto Ravenholt, hanya sedikit jejak heroin yang ditemukan di tubuhnya:

“Ada jejak morfin dan kodein yang ditemukan di jaringan ginjal. Tetapi tingkat obat di jaringannya tubuhnya ini tidak menunjukkan bahwa itu adalah kematian akibat overdosis. “

Lalu bagaimana ada bekas jarum itu? Hanya satu bulan sebelum kematiannya, Liston sempat dirawat di rumah sakit sebentar. Davey Pearl berteori bahwa bekas jarum itu berasal dari infus yang diterimanya saat itu:

“Dia sangat membenci jarum suntik. Kau tahu, beberapa kali dia sakit flu atau semacamnya, dan saya berkata ” Ayo Sonny, saya akan membawamu ke dokter”. Dan dia tidak akan pernah pergi ke sana.”

Mildred Stevenson, pengurus rumah tangga Sonny, juga mendukung klaim Pearl:

“Pak. Liston tidak akan menggunakan suntikan, bahkan untuk pilek, atau flu, karena dia sangat membenci jarum suntik. Dia orang yang kuat dan sehat, dia tidak depresi, dia tidak mungkin  bunuh diri, tentunya. Saya pikir Tuan Liston dibunuh.”

Dan teman lama Sonny, Lem Banker, merasa bahwa Sonny mungkin telah berurusan dengan kelompok yang salah:

“Ya, saya pikir Sonny Liston dibunuh. Saya pikir seseorang menjanjikan dia semacam kesepakatan. Saat itu, Sonny belum memiliki penghasilan. Dia bergaul dengan banyak orang yang salah. Dan saya memberi tahu Sonny, saya berkata, ‘Menjauhlah dari orang-orang ini.’ ”

Jika Sonny Liston dibunuh, mengapa tidak ada tanda-tanda kekerasan? Beberapa percaya bahwa minumannya dibius, dia dibawa pulang, dan kemudian diberikan suntikan yang fatal.

Jika teori ini benar, mengapa hanya ada  jejak kecil bahan kimia yang ditemukan di tubuhnya? Bahkan jika dia bunuh diri, mengapa dia menyuntik dirinya sendiri dengan heroin dalam dosis kecil?

Hingga hari ini, kematian Sonny Liston masih diselimuti misteri. Istrinya, Geraldine, berharap suaminya akan dikenang karena orang seperti apa dia, bukan bagaimana dia meninggal:

“Saya sering bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi, tapi saya tidak tahu. Dia memang datang entah dari mana, untuk mencapai tempatnya, dan saya ingin dunia tahu bahwa dia adalah suami yang baik, dia pria yang baik. Itulah bagaimana saya ingin dunia mengingatnya. “

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*