Misteri Kematian Maud Davies Yang Tak Terpecahkan

Misteri Kematian Maud Davies Yang Tak Terpecahkan

Sepanjang sejarah ada banyak kematian misterius yang menginspirasi diskusi dan perdebatan. Salah satunya terjadi pada awal abad ke-20, yang menyangkut seorang wanita Inggris berusia 29 tahun, bernama Maud Frances Davies yang merupakan seorang penulis dan sosiolog di London School of Economics.

Pada masa itu, adalah masalah yang cukup besar bagi seorang wanita untuk mencapai kedudukan akademis yang begitu tinggi, Maud Davies juga dikenal karena gagasan perintisnya tentang masalah sosial, mengatakan bahwa masyarakat tidak dapat maju kecuali jika menganalisis dirinya sendiri, kutil dan semuanya.

Dia akan menulis banyak makalah dan manuskrip di bidang sosiologi, yang hingga hari ini sangat berharga untuk memberikan kilasan melalui sejarah ke dalam cobaan dan kesengsaraan zaman tersebut.

Namun ada sesuatu yang gelap menanti Maud Davies, yang akan membawa kita masuk ke kasus kematian misterius yang dikelilingi oleh petunjuk aneh, dan tidak pernah terpecahkan.

Salah satu studi Davies yang terkenal dilakukan selama musim dingin 1905-1906 di kampung halamannya di Corsley, di Wilshire, Inggris. Di sini dia melakukan analisis rinci tentang masalah sosial kota, termasuk kebiasaan minum, pendapatan, tenaga kerja, membesarkan anak-anak, kemiskinan di daerah itu, dan lebih banyak lagi soal kebiasan minum-minum .. sangat banyak. .

Meskipun dia bukan orang yang suka minum alkohol, dia pasti memiliki beberapa pemikiran tentang kebiasaan minum di kotanya, dan mengkritik mereka dengan tegas.

Maud Frances Davies
Maud Frances Davies

Dia sering menulis tentang kebiasaan minum yang tidak terbatas dan berlebihan di antara kelas pekerja, menceritakan tentang “keluarga miskin dengan gaya hidup seenaknya, yang minum terlalu banyak dan tidak membayar,” dengan banyak deskripsi tentang budaya pub yang merajalela di daerah tersebut, meratapi cara orang-orang miskin ini menyia-nyiakan penghasilan mereka yang sedikit untuk alkohol.

Dia menyusun ini semua menjadi sebuah buku berjudul Life in an English Village: A Study of the History and Economic Conditions of the Parish of Cosley, di Wiltshire, dan semuanya tidak disukai oleh penduduk setempat.

Itu menyebabkan banyak kemarahan di daerah tersebut, dan mereka berusaha sekuat tenaga untuk mencegah buku itu diterbitkan, berusaha menyembunyikan perut-perut yang yang kotor tersebut di bawah lapisan kehidupan yang indah yang damai. Namun usaha mereka sia-sia.

Buku itu pada akhirnya memang akan diterbitkan, tetapi mungkin sedikit melegakan kota itu karena buku itu lebih populer di lingkungan akademis, daripada khalayak umum.

Meski begitu, apa yang telah dilakukan Davies telah meninggalkan rasa pahit di mulut orang-orang di kampung halamannya sendiri dan dia jelas tidak diterima di sana lagi, dia menjadi pusat cibiran dan ancaman kemanapun dia pergi.

Kemudian Davies memutuskan untuk pindah, bepergian ke Hindia Barat Prancis dan Amerika untuk mempelajari perdagangan manusia pelacur dari Inggris, dan dia melakukan sedikit pengembaraan, sebelum akhirnya pada tahun 1913 memutuskan untuk kembali ke Inggris. Dari sinilah perjalanannya menuju misteri aneh yang belum terpecahkan akan dimulai.

Misteri Kematian Maud Davies

Belakangan dilaporkan bahwa Davies yang ceria dan energik menjadi sangat pendiam dan murung selama perjalanan, dia juga membuat beberapa pernyataan yang agak aneh.

Misalnya, dia memberi tahu seorang teman seperjalanan, “Aku harap tidak akan membawa masalah untukmu jika kamu terlihat bepergian dan berbicara denganku,” serta “Perahu itu penuh dengan mata-mata! Apakah kamu tidak menyadari mereka?”

Dia juga sering mengeluh sakit kepala dan merasa tidak enak badan, tingkah lakunya benar-benar tidak seperti dirinya.

Namun demikian, dia berhasil mencapai Liverpool pada 31 Januari, setelah itu dia meminta teman seperjalanannya menemaninya dalam perjalanan kereta api ke Euston. Setelah ini, tidak jelas apa yang terjadi.

Diketahui bahwa keduanya naik kereta dan pergi, tetapi hanya itu. Yang kita tahu selanjutnya tentang Davies adalah saat seseorang menemukannya tewas dalam keadaan yang aneh.

Jasad Maud Davies Ditemukan Di Terowongan Kereta

Pada tanggal 2 Februari jam 2 pagi, pekerja kereta api sedang melakukan patroli di sebuah terowongan Kereta Api Metropolitan antara High Street Kensington dan Gerbang Notting Hill, ketika dia menemukan pemandangan mengerikan dari seonggok mayat di dekat rel, yang kemudian diidentifikasi sebagai Maud Davies .

Mayatnya telah dipenggal, meski awalnya dianggap sebagai kasus sederhana karena kecelakaan kereta api, tetapi laporan koroner akan menghasilkan beberapa petunjuk aneh.

Disimpulkan bahwa ketika dia masih hidup, dia telah ditikam tidak kurang dari lima belas kali di tempat yang sama di dadanya, tepat di jantungnya, dengan benda panjang dan tipis seperti hatpin, meskipun tidak ada satu pun barang bukti yang ditemukan. Lukanya cukup dalam dan serius hingga dapat membunuhnya.

Hal lain yang menambah kemisteriusan kasus ini adalah ditemukannya arloji milik Davies yang berhenti tepat pada pukul 4:30 pagi, yang merupakan perkiraan waktu kematian, dengan alasan yang tidak diketahui.

Ruang tunggu di High Street Kensington kemudian ditemukan memiliki bekas darah, menunjukkan bahwa dia mungkin telah ditikam di sana, setelah itu dia meninggalkan ruangan dan mereka menemukan jalan ke rel itu, di mana Davies kemudian ditabrak kereta api.

Siapa yang menyerangnya dan mengapa dia pergi ke jalur itu? Mengapa jam tangannya berhenti ketika dia meninggal? Tidak ada yang tahu.

Kasus Yang Tak Terpecahkan

Pihak berwenang sampai pada kesimpulan bahwa, karena tidak ada tanda-tanda perlawanan dan semua luka tusukan berada di tempat yang sama persis, maka dinyatakan Maud Davies telah melakukan hal tersebut pada dirinya sendiri.

Tentunya pernyataan itu tidak masuk akal, dia jelas tidak bunuh diri, dan bahkan jika dia telah menikam dirinya sendiri, mengapa dia berkeliaran ke arah rel tersebut? Ditemukan bahwa dia memiliki masalah kesehatan dengan paru-parunya, tetapi keluarga dan teman-temannya sangat meragukan ini bisa menjadi katalis untuk keanehan kasus ini.

Buku Life in an English Village
Buku Life in an English Village

Dugaan yang diberikan oleh mereka yang mengenal Davies bahwa ini adalah tindak kejahatan, dan itu ada hubungannya dengan pengungkapannya di kampung halamannya atau seseorang yang telah dia selidiki tentang perdagangan manusia.

Pernyataan samarnya kepada teman perjalanannya dalam perjalanan ke Inggris. tampaknya juga mendukung alur pemikiran ini, tetapi jika ini adalah pembunuhan, lalu mengapa ada orang yang menggunakan sebuah hatpin untuk melakukannya?

Apakah mereka mengarahkannya untuk pergi ke terowongan dan ke rel untuk ditabrak kereta api? Jika ini adalah kejahatan terencana, maka ini adalah cara yang sangat berbelit-belit untuk melakukannya.

Namun apapun teorinya, semuanya tetap menjadi misteri yang membingungkan, dan apa yang terjadi pada wanita ini dapat menjadi dugaan siapapun.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!