CreepyPasta Indonesia Festival

Festival adalah sebuah Creepypasta Indonesia tentang sekelompok orang yang menemukan tempat berhantu di sebuah stasiun tua.

•••

Ini terjadi 10 tahun yang lalu. Aku punya banyak waktu luang dan bosan selama menjelang musim gugur pertamaku di universitas, jadi aku pergi jalan-jalan dengan tiga temanku.

Kami berkendara selama sekitar satu jam ke daerah yang tidak berpenghuni, melihat-lihat sana-sini, tetapi tidak ada yang menarik, dan hal berikutnya yang kami tahu, matahari mulai terbenam.

“Oh ya, bukankah seharusnya ada tempat berhantu di sekitar sini?” temanku Aiko tiba-tiba berkata.

Ini adalah waktu sebelum smartphone populer dan sinyalnya sangat buruk, jadi kami tidak dapat mencarinya. Jadi kami mengikuti naluri Aiko dan berkeliling untuk menemukannya.

Musim panas hampir berakhir dan hari-hari berlalu semakin cepat, jadi segala sesuatu di sekitar kami mulai gelap.

“Ah, ini mulai menyeramkan sekarang!” Aiko berkata, dengan bersemangat.

“Belok ke sana,” ucapnya lagi, mengandalkan instingnya.

Sesuatu terasa tidak beres bagiku, tetapi semua orang sedang mulai bersemangat.

Saat segala sesuatu di sekitar kami menjadi gelap gulita, kami melihat sebuah bangunan di sebelah kiri kami. Itu tampak seperti bangunan kecil yang mungkin dapat kamu lihat di stasiun mana pun di pedesaan, seperti toko kecil yang menjual sayuran dan barang-barang lokal.

“Apakah ini tempatnya?” tanya Botan, temanku yang lain.

“Tidak, tidak di sini,” kata Aiko

“Ya, sepertinya hanya stasiun biasa,” kataku. Bangunannya gelap tapi tidak terlihat setua itu, jadi kami langsung melewatinya.

Semua orang terdiam saat kami berkendara di sepanjang jalan pegunungan yang menyeramkan, dan tak lama kemudian kami bisa mendengar suara drum dan seruling di kejauhan.

“Hei, apakah ada festival?” kata Chika.

“Sepertinya begitu,” Botan setuju. “Kau ingin pergi memeriksanya? Dan aku juga harus buang air kecil.”

“Ya, aku juga,” kataku, dan semua orang mulai saling berbicara, kupikir untuk menghilangkan rasa takut yang bertahan dalam keheningan.

Setelah berkendara beberapa saat, kami kembali menemukan stasiun yang sama dengan yang baru saja kami lihat di sisi kiri jalan tadi.

“Hah? Bukankah itu tempat yang sama?” kataku.

“Tidak mungkin, apa kita berputar-putar,” kata Botan.

Tapi Itu tampak persis sama. “Buang-buang uang pembayar pajak untuk membangun dua bangunan yang terlihat sangat mirip dan berdekatan, kan” aku menggerutu, padahal sejujurnya aku takut.

Aku segera menyadari apa yang membuat segalanya terasa tidak enak.

Aku menghentikan mobil di tempat yang tampak seperti tempat parkir. Bahkan aspalnya pun terasa tua dan rapuh. Bangunan itu dikunci dengan rantai dan tampaknya sudah cukup lama berlalu, jadi bangunan itu runtuh.

Tampaknya ada festival yang berlangsung di dekatnya, dan bangunan yang bisa kita lihat dalam cahaya redup di kejauhan juga tampak menyeramkan.

“Sial, sepertinya toilet di sini tidak buka,” kata Botan.

“Menjijikan, cepat pergi sana,” kata Chika dan aku sambil kembali ke mobil, sedangkan Aiko telah berjalan ke tepi tempat parkir dan dia berteriak pada kami.

“Hai! Disini! Ada festival!”

“Apakah mereka punya toilet? Jika tidak, aku akan kencing di sini,” kata Botan.

“Mereka punya, ayo!”

Botan sudah tidak tahan dengan urusannya, dan segera bergegas mengejar Aiko. Chika dan aku saling berpandangan.

“Aiko bertingkah aneh, kan?” Kami berdua setuju dan mengejar mereka. Sebuah jalan sempit terbentang di samping bangunan dan mengarah ke area terbuka kecil dengan berbagai lentera merah berjejer.

Kami bisa mendengar drum dan seruling yang terdengar seperti rekaman, tapi aku tidak tahu dari mana asalnya. Dan meskipun ada lentera merah di mana-mana, sayangnya tidak ada orang.

“Hah, kemana mereka pergi?” tanya Chika.

“Toilet? Tapi kenapa tidak ada orang lain di sini?” Saya bilang.

“Apakah sudah selesai?”

“Entahlah, bukankah seharusnya masih ada para pekerja atau semacamnya di sini?”

Kami kedinginan dan terus mengobrol satu sama lain dengan tenang selama beberapa menit.

“Mereka terlalu lama, apa yang mereka lakukan?” tanyaku.

“Apakah ada desa di sekitar sini?” kata Chika.

“Aku tidak tahu…”

Rasa dingin menjalari tulang punggungku. Rasanya kami tidak seharusnya berada di sana.

“Ayo kembali ke mobil,” kataku, dan kami berdua bergegas kembali. Botan sedang duduk di dalam ketika kami sampai di sana.

“Hah? Sejak kapan kamu…”

“Apa? aku sudah di sini sepanjang waktu, aku tidak pernah keluar ”kata Botan.

“Hah?”

“Di mana Aiko?” aku bertanya.

“Aiko? Siapa itu?”

“Aiko… Dia datang ke sini bersama kita.”

“Hah?”

Tidak ada yang masuk akal. Menurut Botan, hanya kami bertiga yang datang ke sini — Dirinya, Chika, dan aku.

Aku ingat dengan jelas Aiko bersama kami, namun anehnya tidak ada barang-barangnya di dalam mobil. Tapi melihat ke belakang pada hari itu, aku bisa mengingat berbicara dengan Chika dan Aiko… meskipun ingatan itu memang samar.

Aku memutuskan untuk mencoba meneleponnya, tetapi semua telepon kami berada di luar jangkauan. Kemudian kami tiba-tiba mendengar suara keras dan aneh yang datang dari area festival.

“Apa…?”

“Apa itu?”

Lampu dari semua lentera telah menghilang, dan satu-satunya cahaya hanya berasa dari mobil kami.

“Sial, sial!” Aku mulai ketakutan. “Kaita pergi, cepat masuk!” Botan dan Chika Mulai panik juga.

Suara aneh itu kembali terdengar. Aku menyalakan mesin dan melaju secepat mobil ini bisa bergerak. Area itu gelap gulita, tapi aku masih bisa melihat apa yang tampak seperti sosok manusia di area festival dengan kaca spion.

“H-Hei, lihat, di belakang kita! Apakah itu sesuatu yang mengikuti kita?” tanyaku panik.

“Sialan, kau serius?” kata Chika. Dia dan Botan berbalik, tapi terlalu gelap untuk mencaritahu. Kami berbelok kembali ke jalan yang baru saja kami datangi, dan tak lama kemudian bangunan stasiun terlihat.

“T-Tunggu, lampunya, lampunya menyala!” Chika berteriak.

“Sebelumnya, itu kan … ?” kata Botan.

Aku sangat fokus mengemudi sehingga aku tidak bisa melihatnya. Tak lama kemudian kami tiba di jalan raya dan kelegaan menyelimuti kami, tetapi jantungku masih berdebar-debar.

“Apa-apaan semua itu,” kata Chika.

“Apa yang kamu lihat sebelumnya, Boran?” tanyaku.

“Tidak… hanya saja… di sisi jalan dekat stasiun ada begitu banyak orang…” Biasanya itu tidak terlalu aneh, tapi… “Tempat parkir dan gedung itu penuh dengan sosok-sosok gelap…kita seharusnya mendengar setidaknya satu suara, kan… tapi aku tidak bisa mendengar apa-apa… Dan mereka semua sepertinya melihat ke arah kita…”

“Yang benar !?” aku terkejut. Mobil kami terhenti. “Oh ya, kalau dipikir-pikir, kita harus mencoba menelepon A.”

Chika mencoba meneleponnya. Aiko menjawab seperti tidak ada yang salah. Dia keluar minum-minum dengan teman-temannya. Aku bisa mendengar orang berbicara di latar belakang, jadi sepertinya dia tidak berbohong. Dia tidak tahu kami pergi jalan-jalan.

Kalau dipikir-pikir, aku bahkan tidak ingat siapa yang menyarankan kami pergi untuk berkendara seperti ini sejak awal.

Beberapa tahun kemudian aku ingin berkendara kembali ke sana pada siang hari, tetapi aku tidak dapat menemukan jalan kembali ke tempat itu lagi.

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!