Kotak Mainan Iblis (Part 3)

Kotak Mainan Iblis Part 3
CreepyPasta Indonesia

Sebelumnya di Kotak Mainan Iblis Part 2:

Tidak ada lagi diriku yang terdistorsi di cermin. Aku menghela nafas lega secara reflek. Beberapa saat kemudian, seasuatu itu muncul dari cermin di bawahku dan mencengkeram kakiku.


Aku terkejut dan terbangun sambil berteriak dan Erin menatapku dengan tatapan panik. Kami masih duduk di luar Toy Box.

“M-maaf… aku pasti tertidur.” jawabku canggung.

Erin membuka mulutnya. Dia ragu-ragu sebelum menjawab, “Aku mengkhawatirkan teman-temanmu.”

Aku mengusap mataku. “Mengapa? Sudah berapa lama mereka pergi? ”

“Sebentar, Hampir tiga puluh menit.”

Aku mengeluarkan ponselku untuk melihat jam, mengkonfirmasi apa yang dikatakan Erin, dan aku menghela nafas. “Sepertinya kita harus memeriksanya.”

Saat aku dan Erin mulai berjalan kembali ke pintu masuk ke kebun, aku mengangguk ke arah rumah keluarga Sawyer.

“Menurutmu dia akan muncul?” Tanyaku.

Erin memikirkannya sejenak dan mengangguk. “Saya berharap begitu. Jika tidak, aku tidak tahu apa yang akan kulakukan.”

Aku meliriknya, khawatir Erin akan mulai menangis, tetapi raut wajahnya menunjukkan penerimaan yang tabah. Saat aku menyadari bahwa aku sedang menatapnya, Erin menatapku dan kami bertukar kontak mata yang canggung. Aku mencoba tersenyum dan dengan cepat menghadap ke depan.

Saat itulah aku menyadari bahwa kami tersesat dalam kegelapan dan entah bagaimana berakhir di petak hutan lebat yang membatasi kebun buah. Bagaimana bisa?

AKu mengamati hutan belantara di sekitar dengan senter, mencoba mengetahui arah, tetapi aku tidak dapat menemukan kebun buah atau bangunan lain yang menyertainya dalam kegelapan. Kemudian, setelah berjalan ke arah yang kami pikir jalur untuk kembali, kami justru berakhir di tangga depan rumah keluarga Sawyer.

Baca Juga:  Suara Panggilan

Rumahnya berwarna putih dengan dua lantai, tiga jika kamu menghitung pondasi tahan banjir setinggi 6 kaki yang mirip dengan banyak rumah di daerah tersebut. Ruangan pondasi di bawah serambi itu gelap gulita. Namun ketika aku melihat kedalam sana, aku bersumpah melihat sebuah gerakan saat Erin menunjuk ke rumah tersebut.

“Sepertinya sebaiknya kita menyapa,” katanya.

Erin mulai menaiki tangga depan bahkan sebelum aku bisa mulai menyebutkan akibat dari ide buruknya tersebut. Ia tanpa ragu mengetuk pintu depan.

“Sial,” aku bergumam pada diriku sendiri dan bergegas menaiki tangga untuk berdiri di sampingnya. Ada hentakan yang mencekam dan kemudian dari dalam terdengar suara langkah kaki melintasi lantai kayu keras.

Pintu tiba-tiba dibuka dan seorang wanita paruh baya dengan rambut abu-abu dan mata biru paling cerah yang pernah kulihat berdiri di sana, memelototi kami. Ini pasti Darlene.

“Kamu di sini untuk kotaknya?” katanya, sambil mememperhatikan diri kami dari atas ke bawah.

Aku mengalami momen déjà vu yang intens saat Erin menjawab, “Begitulah…”

Darlene mencondongkan tubuh ke luar dan melihat sekeliling. “Lebih baik kau masuk.”

Erin dan aku bertukar pandangan hati-hati saat wanita itu berbalik dan mulai kembali ke dalam, meninggalkan pintu depan terbuka di belakangnya. Erin menjawab dengan mengangkat bahu yang mengatakan “persetanlah” dan kemudian memasuki rumah.

Saat aku mengikutinya masuk dan menutup pintu, aku mendengar suara gemerisik di semak-semak di luar.

“Tolong dikunci. para sialan itu ada di hutan ini, “ kata Darlene.

Suara gemerisik semakin keras saat aku memutar kunci pintu dan dan diikuti dengan suara dentuman yang tidak menyenangkan. Kami mengikuti Darlene ke dalam ruangan yang berbau ilalang saat dia menunjuk benda tumpul setengah terbakar di asbak.

Baca Juga:  Melihat Masa Depan

“Anggaplah rumah sendiri” katanya sambil mengambil tempat duduk di sofa dan mematikan TV layar datar besar yang dipasang di dinding di depannya.

“Sekarang… apa yang bisa saya bantu?”

Aku berdehem dan menjawab, “Kami ingin bertemu dengan Will Sawyer. Apakah dia ada? ”

“Dia bunuh diri tadi malam, jadi.. dia tidak ada.”

“Ya Tuhan. Maafkan aku.” kataku.

“Ya, tak apa. Jadi, Ada yang bisa kubantu?”

“Baiklah.” Aku mengangkat ponselku dan menunjukkan foto Troy. “Kami ingin tahu apakah Anda ingat pernah melihat orang ini di kebun anda baru-baru ini,” kataku.

Darlene memeriksa foto itu. “Tidak seingatku, tapi aku tidak pernah pergi ke sana setelah insiden dengan wahana Kotak Mainan. Ini adalah kesalahanku karena ruangan terkutu itu dibangun dan setiap kali aku melihat benda itu, aku ingin menangis,” katanya.

Erin memiringkan kepalanya, nadanya penasaran ketika dia bertanya, “Itu adalah idemu untuk membangun Kotak Mainan Iblis?”

Darlene perlahan menggelengkan kepalanya. “Tidak, Aku sakit. BENAR-BENAR sakit dan iblis itu atau apa pun yang dipanggil Will, mengatakan bahwa dia akan membuatku lebih baik jika kami membangun ruangan cermin dan membuat orang masuk ke dalamnya. Jika temanmu masuk ke sana, aku dapat memberi tahumu tiga kemungkinan yang terjadi.”

“Dia meninggal, katatonik di rumah sakit, atau di hutan itu. Yang ada di luar sana, sesuatu terjadi pada mereka … seperti saat babi lepas dan tumbuh gading. Tapi jika memang kau ingin, kau bisa memeriksanya di sini.” lanjutnya.

“Di sini, maksudnya di rumahmu?” Erin bertanya.

“Ya.” Darlene berdiri, menggeser meja kopinya ke samping, begitu juga dengan karpetnya untuk memperlihatkan sebuah potongan di lantai yang terlihat seperti sebuah pintu .

Baca Juga:  Interogasi Kasus Pembunuhan

“Will membawa beberapa yang masuk ke kotak itu kembali ke rumah. Aku pikir dia merasa kasihan pada mereka. Dia menahan mereka di sini. “ katanya.

Wanita itu membuka pintu tersebut dan aku diserang dengan bau yang sangat busuk, aku tidak tahu bagaimana kami tidak menyadarinya ketika kami berada diatasnya. Itu adalah bau kotoran manusia secara massal. Darlene mengangguk ke arahku.

“Kamu punya senter?” Aku membalas anggukan itu dan menyerahkannya padanya. Dia menyalakan lampu dan mengarahkannya ke bawah, memperlihatkan wajah terbalik dari empat pria yang sangat kurus dan telanjang.

“Ada yang kau kenal?”

Salah satu pria itu mendesis pada kami. Namun ada lebih banyak suara gemerisik dari luar yang kemudian berujung pada suara goresan di ruang tamu. Darlene memandang ke jendela tersebut dan dia berkata, “Kamu membuat mereka gusar malam ini. Berapa lama kalian berdua di luar sana?”

Sebelum aku bisa menjawab, lengan kotor dengan jari yang sangat panjang mengulurkan tangan dan menarikku ke bawah melalui pintu bawah tanah itu.

 

Selanjutnya: Kotak Mainan Iblis (Part 4)

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*