Kasus Kematian Ellen Greenberg Yang Aneh dan Penuh Misteri

Kasus Kematian Ellen Greenberg Yang Aneh dan Penuh Misteri

Salah satu takdir yang tidak dapat kamu hindari dalam hidup adalah kematian. Kita semua akan berada di sana pada suatu saat, dan sementara banyak dari kita yang menyambut takdir itu dengan damai atau dengan alasan yang jelas, ada beberapa orang lainnya yang kematiannya tidak begitu mudah untuk dijelaskan, bahkan tidak meninggalkan petunjuk alih -alaih teori yang aneh.

Ada berbagai macam kematian dan pembunuhan yang tidak terpecahkan sepanjang sejarah, dan hanya akan meninggalkan rasa frustasi bagi mereka yang mencari jawabannya karena pada akhirnya tidak ada yang dapat terungkap.

Seringkali kasus seperti itu akan dibumbui dengan konspirasi dan perasaan bahwa ada sesuatu yang tidak beres, seperti kasus seorang guru sekolah muda cantik yang suatu hari tiba-tiba terjun ke dalam tumpukan misteri, petunjuk aneh, konspirasi, dan kematian yang tidak dapat dijelaskan.

Kasus Kematian Ellen Greenberg Yang Aneh

Ellen Greenberg dan Sam Goldberg

Ellen Rae Greenberg adalah seorang guru sekolah dasar berusia 27 tahun di Philadelphia, yang tinggal bersama tunangannya, produser televisi Sam Goldberg. Dia sangat disukai oleh murid-muridnya, rekan kerja, dan tetangganya, tidak memiliki masalah keuangan, memiliki hubungan yang bahagia dengan Goldberg, dan tampaknya memiliki kehidupan yang sangat normal.

Namun tak ada yang tau bahwa dia akan menuju jalan ke kegelapan dan memunculkan misteri yang belum terpecahkan hingga hari ini.

Kejadian tersebut berawal pada tanggal 26 Januari 2011, ketika dia mengirim siswanya pulang lebih awal karena badai salju yang akan datang dan Ellen memutuskan untuk pulang sendiri. Saat itu Goldberg tidak berada di apartemen, karena ia sedang di gym, dan ketika kembali dia tau bahwa Ellen sudah pulang karena pintunya terkunci dari dalam.

Dia membunyikan bel pintu, tapi tidak ada jawaban. Setelah itu dia mencoba menggedor pintu, dan jadi semakin khawatir karena tidak ada jawaban, dia berteriak memanggil Ellen dan dengan panik menelepon ponselnya tetapi hasilnya nihil.

Dia kemudian menghubungi penjaga keamanan gedung, dan ketika mereka berhasil masuk, pemandangan mengerikan telah menunggu mereka.

Apartemen itu pada awalnya tampak biasa saja. Tidak ada yang berantakan dan semuanya tampak teratur, tetapi yang terduduk di depan lemari lantai dapur adalah tubuh Ellen Greenberg, yang tewas dengan pisau bergerigi mencuat dari dadanya.

Misteri Kematian Ellen Greenberg

Polisi segera dihubungi dan mereka menemukan fakta bahwa wanita malang itu telah ditikam dengan kejam sebanyak 20 kali, sepuluh kali di bagian belakang leher dan sepuluh kali di perut dan dada, serta beberapa luka memar di seluruh tubuhnya. Tentu saja pisau yang sangat besar itu ditinggalkan menancap tepat di jantungnya.

Bukti itu sangat mengerikan sehingga polisi langsung menganggapnya sebagai pembunuhan, tetapi mereka tidak dapat menemukan bukti adanya masuk paksa ke apartemen, tidak ada bukti perlawanan, tidak ada yang hilang, dan bahkan pintu dikunci dari dalam, tanpa jalan masuk atau keluar lainnya dari apartemen tersebut.

Kondisi di dapur juga sangat normal selain mayat Ellen yang ada di sana, bahkan ada saringan blueberry dan irisan jeruk segar di meja serta dua pisau bersih di bak cuci yang tampaknya tidak terganggun sama sekali.

Tidak ada sidik jari atau DNA lain yang ditemukan di dalam apartemen, tetangga juga tidak mendengar keributan apapun, dan juga tidak ada luka di lengannya yang bisa disebut luka pertahanan saat mencoba menangkis serangan.

Dengan adanya penusukan yang berulang dan brutal, serta fakta bahwa kebanyakan luka berada di bagian belakang leher dan sangat dalam, polisi terpaksa menganggapnya sebagai bunuh diri. Namun untuk membuktikannya, ternyata tidak sesederhana itu.

Misteri Kematian Ellen Greenberg Yang

Keesokan harinya otopsi dilakukan terhadap tubuh Ellen dan petugas pemeriksa mayat memutuskan bahwa itu sudah pasti pembunuhan.

Tidak hanya lukanya yang terlalu dalam dan terlalu banyak sehingga dia tidak mungkin bisa secara sadar melakukannya pada dirinya sendiri, tetapi juga tidak ada catatan bunuh diri serta kecenderungan untuk bunuh diri dalam kehidupan pribadi dan sosialnya.

Goldberg dan keluarga Greenberg lebih puas dengan prognosis tersebut, tetapi ketika mereka mengharapkan penyelidikan pembunuhan secara penuh dilakukan, segalanya justru berubah menjadi aneh. Terutama setelah pihak otopsi menarik semua pernyataan mereka dan mengatakan bahwa itu adalah bunuh diri.

Tentunya itu adalah tindakan yang sangat tidak biasa untuk mengubah 180 derajat laporan koroner yang sebelumnya telah diumumkan. Keluarga Ellen mulai mencium sesuatu yang mencurigakan, lalu melakukan penyelidikan mereka sendiri yang akan menghasilkan segala macam petunjuk aneh.

Keluarga Greenberg meminta bantuan penyelidik swasta, serta ahli patologi forensik Pittsburgh Cyril H. Wecht dan ilmuwan forensik Connecticut Henry Lee, dalam upaya untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada putri mereka.

Nantinya akan terungkap bahwa dalam beberapa minggu sebelum kematian Ellen Greenberg, dia telah menunjukan beberapa perilaku yang agak tidak biasa. Wania yang biasanya ceria itu menjadi pemurung, tetapi setiap kali dia ditanya tentang hal tersebut, dia hanya akan menjawab “bukan apa-apa”, dan memberi ekspresi samar tentang stres pada pekerjaannya.

Dugaan bahwa dia mengalami masalah kecemasan yang parah, dan dia meyakinkan orang-orang di sekitarnya bahwa dia bahagia dalam hidup dan pernikahannya sempat muncul. Namun, para ahli tidak menganggap hal tersebut cukup untuk memicu pemikiran bunuh diri yang brutal, dan masih ada kondisi tubuh yang perlu dipikirkan.

Bagaimana mungkin dia bisa menikam dirinya sendiri begitu dalam, dari banyak sudut dan berkali-kali? Itu tidak masuk akal.

Kematian Aneh Ellen Greenberg

Keluarga Greenberg pergi untuk mendapatkan laporan otopsi, foto tubuh Ellen, dan laporan dari tempat kejadian, yang akan mereka analisis oleh bantuan Wecht, sang ahli patologi forensik.

Wecht memiliki pendapat bahwa itu terlihat sangat jelas sebagai pembantaian, dari percikan darah, dan sudut serta kedalaman luka bahkan orang awam saja akan yakin ini adalah pekerjaan pembunuhan. Dia kemudian mengatakan..

“Saya tidak mengerti bagaimana mereka menulis ini sebagai bunuh diri.”

Wecht juga mengemukakan fakta bahwa korban bunuh diri jarang menusuk diri sendiri berkali-kali, dan luka itu benar-benar tidak sesuai dengan kondisi bunuh diri manapun, dia kembali menyatakan..

“Luka tusuk bunuh diri jarang berjumlah berlipat ganda, dan luka tusuk di punggung sepertinya bukanlah tindakan bunuh diri.”

Selain itu, luka Ellen tembus melalui pakaian, yang juga sangat jarang terjadi pada kasus bunuh diri, tidak ada “potongan yang ragu-ragu”, dan kerusakan dari semua itu cukup sadis sehingga dianggap kecil kemungkinannya dia bisa terus menerus menusuk dirinya sendiri.

Menambah semua fakta aneh tersebut, ahli patologi forensik Wayne Ross memeriksa fragmen sumsum tulang belakang Ellen dan menemukan bahwa sumsum tulang belakangnya telah terputus sebagian, yang bertentangan dengan laporan asli bahwa itu hanya terserempet sehingga dia masih hidup dan dapat melukainya sendiri.

Menurut informasi terbaru, setelah kerusakan tulang belakang itu dia akan menjadi tidak berdaya dan secara fisik tidak dapat terus-menerus menikam dirinya sendiri. Selain itu, laporan neuropatologi resmi bahkan tidak dapat ditemukan, yang menunjukkan bahwa sumsum tulang belakang Ellen tidak pernah diperiksa secara resmi sama sekali, atau mungkin laporan tersebut telah hilang atau dihapus.

Mengapa hal itu terjadi dan mengapa petugas otopsi mengelak tentang semua hal itu? Memarnya juga aneh, karena menunjukkan seseorang menyerangnya, sementara polisi mengklaim bahwa itu berasal dari olahraga fisik, yang tidak pernah dilakukan Ellen, dan juga ditemukan luka di bagian belakang kepalanya yang konsisten dengan kondisinya, penyerangan dari belakang.

Ada banyak ketidakkonsistenan antara apa yang dikatakan polisi dan apa yang muncul dari penyelidikan Greenberg, yang menunjukkan bahwa pihak berwenang telah dengan sengaja mengelabui atau merusak penyelidikan mereka.

Seorang analis TKP yang dipekerjakan oleh keluarga Greenbergs, Tom Brennan, pensiunan veteran polisi negara bagian dan mantan kepala Detektif Dauphin County, juga menemukan bukti bahwa tubuh Eleen telah dipindahkan setelah kematian, karena ada darah membeku yang membentang dalam garis horizontal dari hidung ke telinganya, yang harusnya tidak ada jika dia meninggal dalam posisi duduk bersandar di lantai.

Bukti lebih lanjut bahwa dia telah dibunuh adalah jejak darah yang mencurigakan di TKP, seolah-olah seseorang telah membrsihkannya. Pola bercak darah yang ada juga konsisten dengan pembunuhan, menurut Brennan.

Muncul fakta selanjutnya, bahwa ternyata polisi hanya melakukan sangat sedikit analisi nyata tentang tempat kejadian perkara. Bahkan Brennan terkejut melihat betapa buruknya tempat kejadian tersebut saat dianalisis polisi.

Brennan kemudan mengatakan:

Dalam kasus seperti ini, di kompleks apartemen, ini adalah pekerjaan polisi yang sangat mendasar. Saat kamu sampai di sana, dan kamu melihat pemandangan yang ada maka kamu akan berkata, “Hei, kalian berdua turunlah  dan periksa tempat sampah.”

Tapi mereka tidak pernah melakukan itu. Mereka tidak pernah melakukan apapun. Mereka masuk, melihat sekeliling, berkata, “Bunuh diri”, dan pergi.

Melalui semua ini pihak berwenang terus bersikeras bahwa itu adalah bunuh diri, tetapi tampaknya ini semakin tidak mungkin. Jaksa pembunuhan Philadelphia Guy D’Andrea, juga dibawa oleh Greenbergs, dan akan mengatakan hal ini:

Untuk setiap bukti yang dapat ditunjukkan seseorang dan berkata ‘Ini bunuh diri!’ Saya pikir seseorang lainnya juga bisa datang, dan secara masuk akal menunjuka bukti, bahkan bukti yang sama, dan mengatakan bahwa itu adalah pembunuhan.

Sementara itu, Greenberg menyewa pengacara hak-hak sipil Larry Krasner untuk membantu mereka membuka kembali kasus tersebut secara resmi sehubungan dengan bukti baru mereka, tetapi pihak berwenang tidak memperdulikannnya. Bagi mereka ini bunuh diri, dan kasus ditutup.

Pengacara lain yang mereka pekerjakan, Joe Podraza, juga mengalami masa-masa sulit, berurusan dengan pihak berwenang yang sangat tidak kooperatif yang menyebabkan berbagai hambatan untuk mencari keadilan. Dia akan menyatakan rasa frustrasinya pada suatu waktu:

Keluarga ini telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mencoba dan mencari kebenaran .. dan fakta bahwa mereka harus menghadapi hambatan dan penolakan untuk melihat apa yang kita miliki sangatlah tidak masuk akal. Faktanya, itu memalukan.

Ellen Greenberg

Saat ini, pengadilan telah dijadwalkan pada 2021, meskipun mempertimbangkan situasi pandemi, hal ini kemungkinan akan ditunda, jadi masih belum jelas tentang apa yang akan terjadi dengan semua ini, dan dengan semua informasi yang kontradiktif. tidak jelas apakah ini pembunuhan, bunuh diri, atau apapun itu.

Namun dalam kekosongan jawaban tersebut, konspirasi terus berputar-putar.

Salah satu gagasan yang menonjol adalah bahwa Goldberg sendiri yang membunuhnya. Bukti yang menunjukan bahwa memar di tubuh Ellen ditemukan sebagai indikasi pemukulan berulang kali, dan petugas apartemen yang membantunya masuk ke apartemen pada hari itu akan mengungkapkan kecurigaan bahwa tampaknya cukup aneh untuk Goldberg yang baru pulang dari gym hanya mengenakan pakaian biasa dan sepatu bot.

Ada juga fakta yang mengatakan bahwa terdapat jarak waktu satu jam dari penemuan tubuh Ellen hingga polisi dihubungi. Panggilan 911 yang dilakukan oleh Goldberg juga tampak sangat tenang. Apakah memang Goldberg pelakunya?

Namun apapun itu, status Goldberg saat ini tidak pernah dianggap sebagai orang yang berhubungan dengan kematian Ellen Greenberg, dan mungkin kedepannya juga tidak akan pernah. Lalu bagaimana menurutmu?

Polisi terus mencapnya sebagai bunuh diri, tetapi apakah itu yang sebenarnya terjadi pada Ellen Greenberg tetapi mengapa pihak berwenang nampaknya mempersulit semuanya? Apakah dia dibunuh, jika demikian oleh siapa, mengapa dan bagaimana?

Meskipun keluarga Greenberg terus mendorong jawaban yang mungkin tidak akan pernah kita ketahui, kemungkinan kematian Ellen Greenberg hanya akan terus menjadi spekulasi untuk beberapa waktu, hingga akhirnya benar-benar menjadi misteri untuk selamanya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*