Alice Crimmins (The Most Hated Woman in America)

Alice Crimmins

RumahMisteri.com, Alice Crimmins dijadikan musuh publik nomor satu dan dia membayar mahal, tapi apakah dia tidak bersalah?

Hallo sahabat rumah  misteri. Kali ini saya hadir kembali dengan sebuah kisah nyata yang masih misteri hingga saat ini yaitu mengenai pembunuhan anak-anak yang diduga dilakukan oleh ibunya sendiri. Namun sangat disayangkan kasus ini tidak sepenuhnya tuntas diselesaikan oleh pihak kepolisian. Yuk simak kelanjutan kisah “Alice Crimmins: The Most Hated Woman in America” dibawah ini.

 

Alice Crimmins
Alice dan Eddie melalui murderpedia.org

Alice Crimmins

Dia menjadi subjek kampanye kebencian di seluruh Amerika karena pelecehan dan teori polisi yang tak henti-hentinya. Selama masa moral yang kuat, gaya hidup dan penampilan Alice Crimmin membuatnya menjadi sasaran publik dan polisi. Dia terjebak dalam mimpi buruk yang hidup, dan tidak ada yang akan membantunya.

Pada 14 Juli 1965, Alice terbangun dan menemukan apartemen Queens-nya dalam keheningan. Saat itu sudah larut, sekitar jam 9 pagi, dan itu tidak biasa karena tidak ada suara bising di rumahnya yang biasanya keras, tetapi membuka pintu kamar anak-anaknya, tidak akan ada ‘normal’ lagi.

Alice Crimmins telah menikah dengan suaminya Eddie ketika dia masih muda. Dia adalah seorang peminum, dan pada Juli ’65, mereka berada di tengah-tengah perceraian dan perebutan hak asuh yang panjang dan berlarut-larut atas anak-anak mereka, Eddie Jr., yang berusia lima tahun dan Alice jr, yang dikenal sebagai Missy, berusia empat tahun.

Alice Crimmins berusia 26 tahun dan cantik. Dia telah bekerja sebagai pelayan koktail selama beberapa bulan, di mana dia membuat banyak pengagum. Rambut merahnya yang disematkan sempurna, mata gelap dan aksen Bronx membuat pria jatuh cinta padanya, dan dia siap untuk move on dari suaminya.

Eddie masih tergila-gila dengan calon mantan istrinya dan sering mengikutinya keliling kota dan bahkan menyadap apartemennya. Dia tahu dia sekarang melihat pria lain, jadi dia akan menyelinap masuk melalui ruang bawah tanah gedung dan mendengarkan dia berhubungan seks. Dia biasanya meninggalkannya di malam hari, tetapi saat dia cemburu, dia akan menyerbu ke apartemen, membuat pelamar berlari.

Eddie menerima telepon dari Alice Crimmins pada pagi yang menentukan di bulan Juli, menanyakan apakah dia membawa anak-anak saat dia tidur. Setelah berjanji padanya bahwa dia tidak memiliki Eddie dan Missy, Alice memberitahunya tentang hilangnya mereka, dan dia pergi ke apartemennya.

Anak-anak telah meninggalkan rumah sebelumnya, dan seorang tetangga menemukan mereka di luar dengan pakaian tidur mereka, tetapi kali ini tetangga tidak melihat mereka. Pukul 09.45, polisi dipanggil, dan anak-anak dilaporkan hilang.

Investigasi

Ketika telepon masuk melalui radio bahwa dua anak telah menghilang, Detektif Gerard Piering menuju ke apartemen bata merah di Kew Gardens Hills. Ayah enam anak ini merasa bahwa kasusnya tidak seperti yang terlihat dan ingin memeriksanya sendiri.

Ketika dia tiba, dia bertemu dengan Alice Crimmins dan apa yang dia lihat mengkonfirmasi perasaannya. Berdiri di depannya adalah seorang wanita yang sepenuhnya berdandan, mulai dari riasan hingga rambut dan pakaiannya. Dia tidak terlihat seperti seorang ibu yang anak-anaknya hilang; dia tampak seperti sedang menjalani hari-harinya.

Alice Crimmins memberi tahu detektif tentang paginya, tetapi Piering ragu-ragu dan mulai melihat sekeliling apartemen. Di dapur, dia membuat catatan mental tentang botol-botol alkohol di tempat sampah. Alice akan menjalani pemeriksaan kesejahteraan oleh pengadilan atas anak-anaknya karena sidang hak asuh dan ingin membersihkan rumah dari minuman keras sebelum kunjungan.

Ada juga sekotak makaroni di tempat sampah dan sisa makanan di lemari es, poin yang akan menjadi penting nanti.

Dia pindah ke kamar tidur anak-anak, dan ketika dia memasuki kamar, dia melihat kunci mata ikan di bagian luar pintu. Di dalam ruangan, ada sebuah biro di bawah jendela yang menurut Piering memiliki lapisan debu di bagian atasnya yang tidak terganggu.

Barang-barang yang ditemukan di kamar Alice yang membuatnya semakin tidak mempercayai wanita ini. Buku alamatnya dipenuhi dengan rincian kontak untuk banyak pria, dan di bawah tempat tidurnya ada tas berisi surat cinta. Catatan dan kartu itu datang dari berbagai pria, termasuk Robert Kennedy dan beberapa tokoh politik lainnya, yang semuanya dengan penuh kasih memanggilnya Rusty.

Fakta bahwa Alice melihat banyak pria membuat Piering jijik, yang nilai-nilai tradisional Katoliknya sangat berbeda dari wanita muda itu. Dia ingin mewawancarai orang tua, jadi dia memberi tahu rekannya, “Kamu ambil Eddie dan aku akan jalang.”

Alice duduk di ruang wawancara dengan Piering di kantor polisi dan mulai menceritakan kisahnya malam sebelumnya.

Malam sebelum menghilang

Alice telah tidur di pagi itu, seperti yang dilakukannya pada kebanyakan pagi. Dia menjaga jam-jam aneh sehingga tidur lebih lambat dari kebanyakan bukanlah hal yang aneh. Sore itu, Alice, Missy dan Eddie jr pergi ke taman untuk piknik dan kembali ke rumah sekitar pukul 16.30.

Alice perlu menelepon pengacaranya untuk menjalani sidang hak asuh yang akan datang dan mendiskusikan masalah lebih lanjut. Seorang pembantu, yang sebelumnya merawat anak-anak, sekarang memeras Alice sebesar $600 sebagai pembayaran untuk bersaksi bagi ibu daripada Eddie. Pelayan itu mengatakan kepada pengadilan bahwa Alice telah berpesta selama berhari-hari, meninggalkan pelayan untuk menjaga anak-anak. Alice tidak ingin membayarnya, dan dia berniat memastikan dia tidak membayarnya.

Pengacaranya sedang sibuk dan menyuruhnya untuk menelepon kembali nanti ketika dia bebas, jadi sebagai gantinya, Alice pergi ke toko untuk mengambil makan malam untuk malam itu. Dia kembali dengan soda, daging sapi muda dan kacang-kacangan, memberi makan anak-anaknya dan menelepon pengacaranya lagi.

Meskipun malam itu hangat dan apartemennya ber-AC, Alice ingin melihat apakah Eddie ada di apartemennya, jadi mereka bertiga pergi berkendara. Jika Eddie ada di rumah, dia tidak mengikutinya malam itu, dan Alice bisa santai.

Mereka kembali setelah satu jam, dan Alice memandikan anak-anaknya dan menyiapkan mereka untuk tidur. Kaca jendela anak-anak memiliki lubang di dalamnya, dan Alice harus memperbaikinya sebelum pemeriksaan kesejahteraan, jadi dia melepaskan tirai yang rusak. Penggantinya kotor, jadi sebagai gantinya, dia meletakkan kembali layar lama di atas jendela tetapi tidak mengamankannya, menyisihkan penggantinya untuk mencuci di pagi hari.

Pukul 20.30, ketika anak-anak mengucapkan doa malam mereka, pengasuh lama mereka berjalan melewati jendela mereka dan mendengar mereka berdoa. Dia memperhatikan kereta dorong anak di jalan setapak yang berisi sebuah kotak.

Begitu anak-anak tertidur, Alice menelepon Tony Grace, seorang kontraktor kaya dan salah satu pelamarnya. Dia keluar, jadi pasangan itu tidak berbicara lama, tetapi Alice menawarkan untuk keluar dan minum bersamanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan keluar lebih lama, jadi dia tidak perlu repot.

Malamnya, Alice menerima telepon dari teman lain, Joe Rorech. Dia menikah dengan tujuh anak dan merupakan pengusaha sukses yang merayu Alice dengan hadiah, makanan, dan anggur berkualitas. Dia mulai berantakan, dan kebiasaan minumnya telah menyebabkan masalah dalam kehidupan pribadi dan bisnisnya. Joe meminta Alice untuk datang dan minum bersamanya, tetapi Alice menolak.

Pada tengah malam, Alice membawa Eddie jr ke kamar mandi, dan ketika mereka kembali ke kamar, dia membantunya kembali ke tempat tidur. Alice tidak ingat apakah dia mengunci mereka di malam itu. Detektif Piering menanyakan penempatan kunci yang aneh, dan Alice mengatakan kepadanya bahwa putranya sering terbangun di tengah malam dan memakan isi kulkas.

Alice Crimmins mengajak anjing itu jalan-jalan, yang perlu buang air kecil lebih sering, dan kemudian diketahui bahwa Brandy hamil dan melahirkan seekor anak anjing hanya beberapa hari setelah anak-anak itu menghilang. Itu adalah kejutan besar bagi pemiliknya.

Alice tertidur dan terbangun sekitar pukul 2.45 pagi karena suara bising, tetapi dia tidak peduli dan tidak memeriksa anak-anak. Eddie menelepon segera setelah itu untuk berbicara tentang sidang hak asuh, tetapi mereka tidak berbicara lama dan segera setelah menutup telepon, Alice mengajak anjing itu jalan-jalan lagi dan mandi sendiri. Dia akhirnya pergi tidur sekitar pukul 3.30 pagi.

Eddie diwawancarai oleh Detektif George Martin. Dia memberi tahu detektif bahwa dia bermain golf hari itu dan kemudian minum di klub. Setelah itu, dia berkendara melewati rumah Joe Rorech untuk melihat apakah Alice ada di sana.

Ada spekulasi tentang malam Eddie sejak awal. Biasanya, seorang peminum bir yang tenang, urutan gin dan tonik, dan percakapannya yang keras dan mengalir dengan bartender membuat orang bertanya-tanya apakah dia memberi dirinya alibi.

Akhirnya, sekitar jam 3 pagi, dia meninggalkan bar dan pergi ke apartemen Alice Crimmins. Beberapa saksi mengatakan mereka melihat Eddie mengawasi apartemen dari mobilnya, tetapi yang lain mengatakan mereka melihatnya di dekat jendela anak-anak. Dia melihat lampu Alice menyala, jadi dia malah pulang dan menelepon untuk berbicara tentang persidangan.

Setelah mendengar kedua cerita itu, Piering semakin yakin bahwa wanita ini telah melakukan sesuatu pada anak-anaknya, sekarang dia hanya perlu membuktikannya.

Saat diinterogasi, rumah mereka digeledah dan diproses dengan buruk oleh forensik. Ada beberapa gambar yang diambil dari TKP karena kurangnya instruksi dari petugas kepada fotografer. Banyak item yang menarik tidak dikumpulkan, dan sidik jari tidak diambil dari hotspot biasa, seperti ambang jendela.

Pada suatu saat di malam hari, kursi dorong dengan kotak di dalamnya juga telah dipindahkan ke bawah jendela anak-anak. Itu juga tidak diproses.

Satu sidik jari dikumpulkan yang tidak cocok dengan salah satu orang tua, tetapi tanpa tersangka, tidak ada yang bisa dibandingkan. Piering hanya memiliki satu tersangka, dan itu adalah Alice.

Penemuan

Missy ditemukan di tanah kosong, dan dia masih mengenakan piyamanya. Alice mengetahui tentang kematian putrinya ketika dia dimasukkan ke dalam mobil polisi dan dibawa ke TKP, di mana dia disajikan dengan mayat Missy untuk diidentifikasi di depan puluhan petugas dan wartawan.

Alice ambruk ke lantai dan menangis, tetapi Piering mengatakan kepada juri selama kesaksiannya bahwa Alice berhenti terisak begitu kamera dimatikan. Dia percaya dia bertindak untuk media dan tidak peduli dengan anak-anaknya. Dia hanya meniru kesedihan seorang ibu.

Otopsi Missy dilakukan, dan hasilnya memberi Piering lebih banyak alasan untuk mengejar ibu dan melukisnya sebagai pembohong dan pembunuh anak.

Isi perut Missy menunjukkan bahwa dia tidak makan daging sapi malam itu, melainkan diberi makan makaroni. Ada juga wortel, kacang-kacangan, kentang, biji-bijian dan permen karet di sistem pencernaannya.

Missy telah dicekik sampai mati tetapi tidak mengalami pelecehan seksual. Pemeriksa medis tidak dapat memberikan waktu kematian yang tepat  untuk memperkirakan bahwa dia sudah mati antara enam dan 18 jam, yang memberi para penyelidik jendela dari pukul 10 malam hingga 4 pagi.

Lima hari kemudian, tubuh Eddie ditemukan. Dia sudah dalam kondisi membusuk, jadi mereka tidak dapat memastikan penyebab kematian atau waktu kematiannya, tetapi penyelidik percaya bahwa dia kemungkinan besar terbunuh pada saat yang sama dengan Missy.

Tidak ada tersangka yang diidentifikasi, dan semakin lama kasus itu berlangsung, semakin Piering percaya bahwa Alice telah membunuh anak-anaknya. Kedua orang tua diinterogasi terus-menerus saat kasus itu terungkap dan masing-masing diberitahu oleh Piering untuk menyerahkan yang lain untuk hukuman yang lebih ringan, tetapi tidak ada yang dibatalkan; tidak ada yang harus diakui.

Kasus ini tampaknya menjadi dingin, dan semuanya kembali normal. Alice dan Eddie kembali bersama untuk menghibur satu sama lain melalui proses berduka, tetapi Alice terus berkencan dengan pria lain.

Kehidupan berlanjut untuk semua orang kecuali Detektif Piering dan tim perwiranya.

Mengintai

Di seberang jalan dari apartemen baru Alice dan Eddie, Piering telah mengadakan operasi pengawasan yang mahal. Mereka merekam apa pun yang datang dari apartemen yang disadap, termasuk setiap panggilan telepon, setiap pengunjung, setiap percakapan, dan semua hubungan seksual di apartemen.

Piering yakin bahwa Alice akhirnya akan mengaku membunuh anak-anaknya, jadi petugas duduk di pos mereka sepanjang hari, setiap hari selama hampir tiga tahun.

Karena mereka memiliki Alice di bawah pengawasan, mereka juga menangkap gerakan Eddie, dan perilakunya menjadi sangat aneh.

Dia mengembangkan rasa ingin tahu seputar detail rumit kematian anak-anaknya. Dia ingin tahu tentang luka mereka dan temuan yang dibuat tentang pemeriksa medis. Dia tampak mengawasi penyelidikan.

Pada suatu saat, Eddie diminta oleh polisi untuk mengikuti tes pendeteksi kebohongan, yang dia setujui, tetapi sehari sebelum dia tiba di stasiun, dia mengunjungi perpustakaan. Dia menghabiskan sepanjang hari di gedung itu, membaca setiap buku tentang poligraf. Keesokan harinya, dia lulus ujian.

Alice telah menerima panggilan telepon anonim yang mengancam untuk sementara waktu. Selama panggilan, pria itu akan berbicara, dan karena semua percakapan didengarkan, petugas percaya bahwa orang asing itu terdengar seperti Eddie. Kemudian, polisi juga menemukan bahwa Eddie telah mengungkapkan dirinya kepada gadis-gadis kecil yang bermain di taman. Mereka tidak melakukan apa pun tentang pelanggaran itu.

Detektif Piering mulai mengganggu Alice, dan bukannya mengawasinya dari jauh. Dia akan muncul di tempat kerjanya dan memberi tahu manajernya tentang siapa dia dan apa yang mereka yakini telah dia lakukan pada anak-anaknya. Dia akan selalu diminta untuk pergi dan tidak kembali.

“Tidak ada yang keluar untuk melihat siapa yang membunuh anak-anak saya, mereka hanya tertarik untuk membuat saya hancur.”

Detektif Piering dan timnya menjadi putus asa, dan setelah tiga tahun pengawasan dan tidak ada yang bisa ditunjukkan untuk operasi yang mahal itu, mereka melihat siapa yang bisa mereka andalkan untuk membantu.

Dua tahun setelah pembunuhan, seorang saksi telah menulis surat tanpa nama, memberitahu polisi apa yang dia lihat pada malam anak-anak menghilang. Surat itu menceritakan tentang seorang wanita berambut hitam dan suaminya masuk ke mobil terdekat dengan anak-anak mereka di belakangnya larut malam itu.

Penuntut membutuhkan saksi ini untuk bersaksi bagi mereka, dan mereka akhirnya melacak penulis surat misteri itu. Sophie Earomirski dikenal di kelompok teman-temannya sebagai orang yang berlebihan dan pencari perhatian. Dia juga mengenal Alice dan memiliki banyak hal untuk dikatakan.

Piering membutuhkan satu saksi lagi yang akan ditahan di pengadilan, jadi dia mengejar pemeriksa medis. Mereka membujuknya untuk mengubah waktu kematian pada laporan otopsi Missy. Alih-alih membaca bahwa kematiannya akan terjadi antara pukul 10 malam hingga 4 pagi, dia mengubah laporan untuk mengatakan bahwa dia meninggal sebelum tengah malam.

Polisi akhirnya menodai Alice sebagai pembohong, dan domino mulai berjatuhan. Dekomposisi putranya membuatnya tidak mungkin diadili atas pembunuhannya, jadi dia ditangkap karena pembunuhan tingkat pertama putrinya, dan pers memulai kampanye mereka melawan Alice.

Mereka memanggilnya ‘Medea of ​​Kew Gardens’, dan dia digambarkan sebagai ‘istri yang salah, Circe, seorang wanita amoral yang banyak urusannya muncul sebagai gejala Revolusi Seks Amerika’ oleh majalah Front Page Detective. Dia dicap sebagai pemburu dan pelayan koktail ‘rendahan’ yang memukul permen karet dengan keras. Alice tidak punya harapan untuk melarikan diri dari gosip dan rumor yang memenuhi udara di sekitarnya.

Percobaan

Ketika persidangan akhirnya dimulai pada 9 Maret 1968 di Pengadilan Kriminal Queens County, kemungkinan melawan Alice sejak awal. Juri terdiri dari dua belas pria kulit putih, meskipun wanita diizinkan untuk berpartisipasi dalam layanan juri, dan semuanya tampak seperti Detektif Piering.

Sophie Earomirski ditempatkan di mimbar untuk menceritakan kembali pernyataan saksinya. Namun, kali ini dia memiliki audiensi, dan dia menghiasi ceritanya, bahkan memberi tahu juri bahwa itu pasti Alice yang dia lihat malam itu, bukan hanya seorang wanita berambut gelap. Kejatuhan Sophie datang ketika dia memberi tahu audiensnya bahwa dia mendengar Alice berbicara tentang anjingnya yang hamil, tetapi pada saat itu, Alice tidak tahu bahwa Brandy bahkan mengharapkannya.

Pertahanan memiliki sedikit untuk dibawa ke stand. Mereka meminta mantan pengasuh anak-anak memberi tahu pengadilan tentang kursi dorong di bawah jendela, tetapi gagasan bahwa itu bisa digunakan sebagai alat panjat tidak disetujui oleh juri.

Harapan terakhir pembela adalah untuk menempatkan Alice di stand, tapi itu hanya membantu mendorong vonis bersalah. Membiarkan Alice berbicara telah memungkinkan penuntut untuk menyelidiki kehidupan cintanya yang termasyhur, dan mereka memanfaatkan kesempatan itu.

Mereka menanyakan tentang malam-malam Eddie memergokinya di tempat tidur dengan pria lain ketika dia meninggalkan anak-anaknya di rumah untuk menghadiri pesta dan renang telanjangnya di rumah Joe Rorech;

“Apakah dia punya kolam renang di sana, Nyonya Crimmins?” “Ya, dia melakukannya.” “Apakah kamu pernah berenang di kolam itu?” “Ya saya lakukan.” “Apa yang Anda kenakan saat berenang di kolam itu, Mrs. Crimmins?” “Satu kali baju renang; satu kali, tanpa pakaian renang.” “Di mana anak-anak Anda ketika Anda berenang tanpa pakaian renang di kolam renang Joe Rorech?” “Mereka sudah mati.”

Joe adalah orang lain yang ditekan Piering untuk bersaksi melawan Alice. Dia pernah terlihat mengunjungi bar drag, yang pada tahun 1960-an dianggap sebagai hobi yang sangat tabu. Polisi bersandar, dan Joe menyerah dan setuju untuk bersaksi di pengadilan.

Dia menjelaskan kepada juri bahwa Alice telah mengatakan segalanya akan berbeda jika dia datang pada malam anak-anak hilang. Dia mengatakan bahwa dia juga meminta pengampunannya karena membunuh Missy.

Alice sudah sangat marah, tetapi kebohongan Joe adalah yang terakhir. Dia berdiri dengan marah dan menggebrak meja dengan tinjunya karena frustasi.

“Joseph, bagaimana kamu bisa melakukan ini? Ini tidak benar! Joseph, Anda, dari semua orang. Ya Tuhan!”

Sehari sebelumnya, Joe telah meminta tangan Alice untuk menikah.

Akhirnya juri memutuskan Alice bersalah atas pembunuhan tingkat pertama setelah tiga belas hari di pengadilan. Mereka mengatakan kepada hakim bahwa bukti mendasar dari pemeriksa medis bahwa kematian Missy terjadi sebelum tengah malam adalah kesaksian yang mempengaruhi mereka. Mereka tidak tahu bahwa laporan itu telah diubah beberapa bulan sebelumnya.

Alice dijatuhi hukuman lebih dari lima tahun tetapi kurang dari dua puluh. Setelah hukumannya, dia berteriak kepada hakim, “Anda tidak peduli siapa yang membunuh anak-anak saya, Anda ingin menutup buku Anda. Anda tidak peduli siapa yang membunuh anak-anak saya.”

Percobaan kedua

Pada bulan Desember 1969, pengadilan banding memerintahkan pengadilan baru untuk Alice. Tiga dari juri telah mengunjungi area laporan saksi Sophie Earomirski, yang tidak diizinkan selama kasus ini.

Persidangan dimulai pada tanggal 15 Maret 1971, dan itu sangat berbeda dari yang pertama. Pengacara kejaksaan telah diganti, ada petugas pengadilan yang tersebar di seluruh ruangan dan koridor untuk menjaga ketertiban, dan Alice disingkirkan.

Perbedaan lainnya adalah bahwa pembunuhan Eddie jr sekarang diajukan sebagai dakwaan. Pemeriksa medis percaya bahwa pembunuhan Eddie dapat ‘diduga’ karena kematian saudara perempuannya, jadi Alice sekarang didakwa atas pembunuhan putrinya dan pembunuhan putranya.

Dia diejek oleh Demakos, pengacara penuntut, karena tidak mengambil sikap dalam persidangan, “dia tidak memiliki keberanian untuk berdiri di sini dan memberitahu dunia bahwa dia membunuh putrinya”, yang menunjukkan bahwa Alice tidak perlu melakukannya bersaksi karena dia bersalah.

Pembelaan Alice telah menemukan pria yang percaya bahwa dia telah berjalan melewati jendela Sophie Earomirski pada malam yang menentukan itu, dengan istri, anak-anak, dan anjing di belakangnya. Marvin Weinstein ingat membawa putrinya di bawah lengannya ‘seperti karung’, sementara istrinya berjalan di samping putra mereka. Dia mengatakan kepada juri bahwa anjingnya mungkin terlihat hamil karena dia sudah tua.

Juri berunding selama lebih dari satu hari, dan ketika mereka kembali, diumumkan bahwa Alice Crimmins telah dinyatakan bersalah atas pembunuhan putranya dan pembunuhan Missy. Dia dipindahkan ke penjara Bedford Hills di negara bagian New York.

Akibat

Alice Crimmins menghabiskan waktu bertahun-tahun di dalam dan di luar pengadilan banding. Keyakinannya dibatalkan, karena penuntut tidak membuktikan bahwa kematian Eddie disebabkan oleh tindakan kriminal dan karena serangan terhadap Alice Crimmins oleh Demakos selama persidangan kedua.

Namun, pada Mei 1975, dia dikirim kembali ke penjara ketika Pengadilan Banding mengembalikan keyakinan pembunuhan Missy.

Alice Crimmins  dibebaskan bersyarat dari penjara pada tahun 1977, dan dia menikah dengan Tony Grace. Tony mengunjungi Alice Crimmins seminggu sekali saat dia di penjara, dan pasangan itu pindah ke Key Largo, Florida.

Alice Crimmins sekarang berusia 81 tahun dan menjalani kehidupan yang tenang. Toni meninggal pada tahun 1998.

Meskipun Alice Crimmins dihukum karena pembunuhan anak-anaknya, pertanyaannya tetap ada; mengapa? Mantan suami Alice, Eddie mengatakan kepada polisi bahwa Alice tidak akan pernah menyakiti anak-anaknya — dia memuja mereka.

Masih banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang kasus ini. Menurut teori penuntutan, Alice Crimmins membutuhkan setidaknya dua kaki tangan untuk membunuh anak-anaknya, namun tidak ada orang lain yang pernah didakwa. di atas kematian Eddie dan Missy.

Ada masalah selama persidangan mengenai memori. Apakah Alice Crimmins memberi makan anak-anaknya daging sapi muda atau makaroni? Apakah mereka rewel, jadi dia membuatkan mereka dua kali makan? Mengapa dia berbohong?

Ada sedikit yang dikumpulkan dari TKP di apartemen. Beberapa foto diambil, dan sedikit yang dilakukan untuk mengumpulkan sidik jari. Apakah pemilik sidik jari yang ditemukan di TKP pernah teridentifikasi?

Detektif Piering begitu yakin bahwa wanita berpakaian rapi yang tidak menangis adalah pelakunya sehingga tidak ada tersangka lain yang dicari. Eddie tidak pernah menjadi tersangka yang tepat, dan polisi sering mengejeknya dengan kehidupan cinta istrinya. Dia adalah pion dalam permainan mereka.

Kesaksian Sophie Earomirski hanya tumbuh seiring waktu, dan ketika dia sampai di pengadilan, dia menghiasi pernyataan saksinya dengan hal-hal kecil yang membuatnya terdengar seperti dia berdiri di samping keluarga di jalan, bukan di atas mereka, tergantung di luar jendela.

Alice Crimmins tidak pernah dianggap tidak bersalah dalam persidangannya. Karena gaya hidup, karakter, dan penampilannya, dia dicap sebagai orang bodoh yang membunuh anak-anaknya karena ketidaknyamanan mereka.

Apakah dia benar-benar membunuh Eddie dan Missy, kita tidak akan pernah tahu, tetapi dengan sidang yang tidak seimbang seperti itu, persidangan seharusnya dikeluarkan dari pengadilan, dan beberapa pekerjaan polisi seharusnya dilakukan untuk menemukan tersangka lain.

Demikianlah yang dapat saya tuliskan sepenggal cerita misteri terbunuhnya anak-anak yang pembunuhnya sendiri masih menjadi misteri hingga saat ini. Simak terus cerita misteri saya lainnya di edisi rumah misteri. Jangan lupa share ke teman-teman dan kerabat kalian ya. Terimakasih telah berkunjung dan salam misteri!!!

There are things known and there are things unknown, and in between are the doors of perception ~

One thought on “Alice Crimmins (The Most Hated Woman in America)

  1. hmmm.. setuju sama penulis. persidangannya ga seimbang. karena polisi sudah menetapkan tersangka sebelum mencari tahu lebih detil siapa pelaku sebenarnya. belum lagi dengan bukti yang di modifikasi suapaya alurnya sesuai dengan yang piercing inginkan. duh. ngeselin banget…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back To Top
error: Alert: Konten Dilindingi !!