E-mail Dari Pembunuh Putriku

Email Dari Pembunuh Putriku

Creepypasta ini menceritakan tentang seorang ibu yang mendapatkan email dari pembunuh putrinya. *Berisi konten yang mengganggu. 

– E-mail Dari Pembunuh Putriku –

Apakah kamu percaya pada kebetulan?

Sepertinya pertanyaan yang lucu, bukan? Aku juga tidak pernah memikirkannya sebelumnya. Sekarang mungkin aku harus menjelaskan beberapa hal.

Sampai kemarin, sudah setahun sejak putriku hilang. Tidak pernah ada catatan yang ditinggalkan, tidak ada tubuh yang ditemukan, dan tidak ada sedikitpun bukti yang mendukung teori standar tindak kejahatan dan penculikan. Selain fakta hilangnya putriku, seluruh situasi tampak sangat bersih.

Pada usia empat belas tahun, dia menghilang tanpa jejak. Namanya Emily.

Ketika Emily menghilang, dia meninggalkan diriku, ayahnya, dan kakak laki-lakinya, Joseph, dalam keadaan cemas terus-menerus. Ketidakpastian yang mengerikan.

Setiap panggilan telepon adalah jarum yang ditekan ke kulit kami, dan setiap siaran berita yang disiarkan tentang gadis malang yang “masih hilang, dianggap sudah mati” itu terasa seperti air mendidih mengalir ke tenggorokan kami.

Tidak sadar bahwa itu bukanlah siksaan yang sebenarnya. Sampai kemarin aku benar-benar merasakannya.

Kemarin, aku mendapat email dari sumber yang tidak dikenal. Sebuah email yang menyatakan kebenaran tentang apa yang terjadi pada Emily di hari yang mengerikan itu.

Berikut adalah isi dari email tersebut.

Dari: imsosorry1234@gmail.com
Subjek: Permintaan Maaf Atas Apa yang Telah Aku Lakukan

Halo Ny. Stanfield.

Aku tidak akan memberitahumu namaku. Itu tidak penting sekarang. Yang penting adalah apa yang telah kulakukan, dan betapa menyesalnya aku karena melakukannya.

Aku akan menjelaskannya secara cepat dan jujur. Emily sudah mati, dan aku … membunuhnya. Aku ingin sekali memberitahumu bahwa itu cepat, dan tanpa rasa sakit, tetapi sayangnya tidak. Dia meninggal perlahan dan sangat menyakitkan. Aku tidak dapat membayangkan bahwa kenikmatan awalku akan fakta itu akan menjadi sebuah hiburan.

Aku mencintai Emily sejak lama, dengan cara yang mungkin kau sebut tidak pantas. Bagian tersulit adalah mengetahui dia tidak akan pernah bisa mencintaiku kembali, setidaknya tidak dengan caraku mencintainya – meskipun ini bukan karena kurangnya usahaku.

Aku pernah melakukan beberapa upaya untuknya sebelumnya, hanya upaya konyol, tapi dia tidak pernah menerima kasih sayangku. Dia muak denganku, dan itu membuatku merasa kecil, dan marah. Meskipun aku bisa bersyukur karena dia tidak pernah memberitahumu tentang semua itu.

Aku kira itu akan sangat memalukan baginya jika kau tahu. Yang takkan dia pedulikan sekarang.

Tahukah kau betapa sulitnya mengatasi fantasi, Ny. Stanfield? Aku pernah mengalami mimpi buruk tentang Emily, dan aku tahu itu buruk, tapi aku tetap menganggapnya sangat menarik. Aku bertanya-tanya berkali-kali selama setahun terakhir apakah justru keburukan itu semua yang membuatku begitu bersemangat.

Jika yang kau miliki hanyalah fantasi, fantasi yang menurutmu tidak mungkin tercapai, kau akan menghabiskan banyak waktu untuk menyempurnakannya, seperti pematung yang memahat patung, berharap menemukan kesempurnaan yang tersembunyi di balik granit.

Tidak peduli berapa kali kau secara diam-diam mengecilkan katup fantasi dengan tanganmu, itu hanya melambatkannya, tapi tidak menghancurkannya, kau tidak bisa menghancurkannya. Itu hanya akan memberikanmu komponen lain. Mungkin lima belas menit lagi penyiksaan, teriakan lagi. Mungkin peralatan lain yang harus kugunakan.

Pada saat fantasi itu mulai mendidih, maka itu menjadi terlalu rumit untuk terpuaskan hanya berdasarkan pikiran. Kau harus membuatnya menjadi daging, Daging yang Hangat dan … memuaskan. Dan Aku melakukannya, Ny. Stanfield, aku benar-benar melakukannya.

Aku harus jujur ​​kepadamu, ini bukan tentang keinginan untuk menjalani fantasiku, tetapi tentang keinginan untuk mengetahui apakah aku memiliki keberanian dalam diriku untuk melaksanakannya.

Tidak ada kebanggan dalam memanjakan diriku dengan pikiran-pikiran kekerasan, aku hanya ingin mengatakan bahwa aku memiliki keberanian untuk melakukan satu hal yang telah memberi hidupku sebuah makna.

Dan, setahun yang lalu dari hari ini, aku membuktikan bahwa aku memang memiliki keberanian itu.

Kecerobohan kecilku terjadi di masa lalu. Aku sabar, seperti reptil, aku memainkan permainan panjang. Aku membuat Emily mempercayaiku lagi seiring waktu, aku membiarkan dia merasa nyaman di sekitarku, agar dia melepaskan kewaspadaannya.

Dia sedang dalam perjalanan pulang dari sekolah ketika aku akhirnya mengambil kesempatan untuk menjalankan rencanaku. Aku telah memilih kabin tua yang rusak di hutan sebelumnya. Aku melempar terpal wol, dan menyiapkan beberapa belenggu, aku bahkan menyalakan beberapa lilin untuk efek romantis. Memang lebih untuk diriku sendiri daripada dirinya.

Emily awalnya khawatir, tetapi aku berhasil membujuknya mengunjungi kabin kecil itu bersamaku. Pintu kututup dan kukunci bahkan sebelum dia melihat pistol yang kupegang, tetapi ketika dia mengetahuinya dia ternyata gadis yang baik dan tidak berteriak. Meskipun harus kukatakan, aku sedikit kecewa dengan itu.

Aku bukan seorang pornografer, jadi aku tidak akan menakutimu dengan detail dari apa yang kulakukan. Aku sadar kalau cuaca sedang buruk, tapi angin di luar tidak terlalu berpengaruh jika kauu adalah badainya.

Seluruh hidupku adalah penyimpangan, disembunyikan dan dikunci, Emily adalah pelampiasan untuk kejahatan itu. Sebagian dari diriku mengira aku hanya mencintainya karena dia nyaman, karena dia terjangkau olehku.

Aku menggunakan palu, pisau, tang, dan bor listrik. Semuanya menjadi lebih berantakan dari yang kuharapkan, begitu banyak darah, begitu banyak … hal-hal lain. Dari semua itu, dibutuhkan beberapa jam sebelum dia akhirnya meninggal, yang mengagumkan, dia tidak pernah membiarkanku bersenang-senang. Emily adalah gadis yang kuat, kau harus bangga padanya, Ny Stanfield.

Untuk harga diriku sendiri, aku ingin menyatakan bahwa aku tidak menidurinya sebelum dia meninggal. Aku tidak bisa memaksa diriku untuk melewati batas itu, mengetahui matanya akan tertuju padaku saat itu terjadi, memikirkannya membuatku jijik. Dia meninggal, dan sejauh pengetahuanku, sebagai seorang perawan.

Setelah aku benar-benar selesai dengannya, dan euforia semua itu telah berlalu, aku sadar betapa buruknya hal yang telah kulakukan. Kesenanganku berubah menjadi menjijikan, dan semua rasa manis yang ada di dalam diriku saat aku membunuhnya berubah menjadi asam.

Aku menyadari bahwa aku tidak dimaksudkan untuk menjadi seorang pembunuh, bahwa itu tidak cocok untukku, bahwa di luar kesenangan sementara dari tindakan tersebut, pikiran untuk mengambil nyawa seseorang membuatku jijik.

Aku adalah seorang fantasis yang membuat kesalahan yang sangat, sangat buruk, yang menyebabkan nyawa seorang gadis muda menghilang. Jika ada rencana besar di luar sana yang membuat kita semua menjadi bagiannya, aku dapat merasakan bahwa apa yang telah kulakukan adalah penyimpangan dari hukum alam itu.

Aku muak dengan tindakan itu, dan pada diriku sendiri. Eksperimen kecil ini telah menjadi bumerang bagiku sepenuhnya, masuk ke bagianku yang terdalam.

Setelah aku mengatasi gelombang awal ketakutan dan kepanikan, aku memotong tubuh Emily menjadi potongan-potongan kecil yang lebih mudah dibawa. Aku mengambil semua bagian, membungkusnya dengan terpal wol, dan membakarnya dengan cairan korek api di hutan.

Setelah itu, aku mengubur bungkusan tulang dan abu yang hangus, berharap aku bisa melupakan semuanya.

Membunuh Emily dan melakukan hal-hal yang kulakukan pada tubuhnya bukanlah tindakan keberanian, aku telah menyadarinya selama setahun terakhir. Itu adalah tindakan obsesi dan kepengecutan, dari seseorang yang tidak cukup kuat untuk mengatasi dorongan gelap mereka.

Aku telah didera rasa bersalah, dikelilingi oleh pengingat akan kehidupan yang telah kuambil dan tidak pernah bisa kuberikan kembali.

Itulah mengapa aku memutuskan untuk melakukan hal yang sopan dan memberi tahu kau bahwa aku telah memutuskan untuk mengambil satu kehidupan lain … kehidupanku. Yang bisa kulakukan hanyalah menjadi bahaya bagi orang-orang di sekitarku, bom waktu yang ditakdirkan untuk meledakkan dan melukai orang yang tidak bersalah. S

Satu-satunya hal altruistik yang harus dilakukan oleh seseorang dalam posisiku adalah mengeluarkan diriku dari gambaran tersebut.

Aku minta maaf atas apa yang kulakukan pada Emily. Aku tidak berharap kau memaafkanku, aku juga tidak berpikir aku pantas mendapatkan maaf. Aku hanya berharap ini memberimu rasa lega akan kebenaran dan memungkinkanmu untuk melanjutkan hidupmu.

Maafkan aku.

Setelah aku membaca email yang mengerikan itu, aku menangis berjam-jam. Reaksi itu bukan karena aku yakin aku telah dihubungi oleh pembunuh putriku, tetapi karena aku merasa seseorang sedang melontarkan lelucon yang mengerikan pada keluargaku setelah kami melalui begitu banyak hal yang menyakitkan. Dan ini adalah setahun hilangnya Emily, hanya itu.

Aku tidak menunjukkannya kepada suamiku, atau putraku. Aku tidak tahan. Aku yang akan sendiri memikul beban ini dan memasang wajah pemberani untuk mereka, karena melewati peringatan setahun itu sudah cukup berat bagi kami semua. Aku tidak akan membiarkan monster di balik email itu menghancurkan keluargaku lebih dari ini.

Tetapi pagi ini, aku mendengar dua ledakan keras dari kamar tidur Joseph. Pada saat aku dan suamiku memaksa membuka pintu kamarnya, semuanya sudah terlambat. Dia entah bagaimana mendapatkan pistol, dan melepaskan dua tembakan: satu ke laptopnya, dan satu lagi ke dahinya.

Jadi, dengan mengingat hal ini, aku akan bertanya kepada kamu sekali lagi: Apakah kamu percaya pada kebetulan?

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*